#212 Natsu Matsuri Sekolah Akira Akari

Di sekolah kakak Akira dan adek Akari ada liburan musim panas.. Liburan musim panas kali ini berlangsung selama sebulan mulai dari tanggal 21 Juli 2016 hingga 20 Agustus 2016.. Sebelum musim panas ini, sekolah Akira dan Akari mengadakan festival musim panas.. Biasa nya festival musim panas ini ada kembang api nya.. Istilah kembang api ini dinamakan Hanabi taikai.


Natsu matsuri di sekolah akira dan akari harus mengenakan pakaian yukatta untuk yang perempuan dan untuk laki-laki mengenakan pakaian jepang juga, nama nya jinbei.. Tau gak, beli 2 setel pakaian ini mendadak sekali.. Papa nya ingat ketika satu hari sebelum acara nya.. Pas hari jumat siang, baru deh cari-cari nih baju.. Nyari nya muter-muter ke mana-mana.. Gak nemu nya karena ukuran nya yang tidak ada, yaitu yukatta buat akari.. Kita nyari nya mulai jam 14.00 ke ogino, shimamura, dan toko lain.. Sampe jam 15.00 gak nemu juga, akhir nya memutuskan untuk menjemput anak sekolah dulu.. Awalnya anak-anak mau diajak juga buat mencari pakaian setelah pulang sekolah, eh pas dilihat di mobil, ternyata anak nya ngantuk.. Pada saat itu cuaca lagi panas sekali.. Jadi semua terlihat lelah.. Akhirnya diputuskan kami bertiga tinggal di rumah untuk istirahat dan papa nya melanjutkan mencari baju buat anak-anak..


Papa nya juga nyari di uniqlo, aeon mall.. Di sana tidak ada ukuran juga.. Akhir nya cari lagi di tempat lain.. Eh, muter-muter ketemu toko second yang jual baju yukatta.. Uhm.. Harga baju yukatta untuk ukuran Akari sebetulnya sekitar 1900yen ke atas untuk yang baru nya.. Untuk baju jinbei ukuran Akira harga nya sekitar 1300yen ke atas.. Baju yukata ukuran saya harga nya diatas 4000yen (Sempet lihat sih, cuman lihat doang, gak beli buat saya, soalnya gak butuh, walaupun bagus, tapi mau dipakai ke mana dan kapan).

Di toko second ini, harga baju yukatta dan jinbei yang kami dapatkan masih sekitar dibawah 1000yen per piece nya, kemudian didiskon lagi 30%. Jadi ya lumayan murah.. Trus sandal nya juga dibeli kan sama papa nya, biar matching gitu.. Harga sandal nya juga masih dibawah 1000yen per pasang.. Untuk ukuran akari, ternyata kekecilan.. Habis anak nya gak diajak sih, jadi papa nya beli nya hanya mengira-ngira saja.. Tak apalah, yang penting anak saya sudah mencoba baju tradisional jepang ini.. Pas papa sampai di rumah, anak-anak langsung dicobakan dengan pakaian ini.. Wah, si Akari sangat senang sekali.. Yukata yang dipakai Akari ini sebetulnya agak kebesaran alias kepanjangan, tapi dia sangat senang sekali karena merasa cantik dengan busana tersebut.. Dia ingin sekali kalau ada yang mengatakan “kawai” pada diri nya ketika dia mengenakan pakaian itu.. Kemudian baju yukata ini dipendekkan oleh papa Akira, (jahit sendiri lho, jago nih papa, rapi lagi jahitannya).. 

Pas keesokan hari nya.. Sekitar jam setengah 4 sore, kami semua mulai bersiap-siap.. Acara di sekolah Akira dan Akari ini dimulai jam 16.45.. Kami berangkat menggunakan mobil kami ke sekolah, perjalanan sekitar 5menit.. Sesampai di sekolah, wah terlihat seru sekali.. Semua orang datang bersama keluarga nya.. Ada yang sambil membawa tikar kayak mau camping saja.. Ini kayaknya kebiasaan orang jepang deh yang suka gelar tiker di mana-mana..

Kemudian acara di mulai dengan bermain bebas dan membeli makanan yang dijual di sekolah yaitu ada onigori, sosis bakar, taiyaki, puding, kakigori dan lainnya yang dibeli dengan menukarkan kupon yang dipesan sebelum acara nya dimulai, bukan dibayar dengan menggunakan uang cash.. Jadi kalau kekurangan dan mau beli kupon makanan dan permainan lagi, bisa beli juga di counter kupon. Selain itu juga kita membeli kupon untuk bermain, harga kupon bermain nya yaitu 50yen untuk satu kali permainan.. Dan anak-anak sangat senang sekali karena setiap satu kali bermain, anak-anak mendapatkan hadiah..

Kemudian sekitar jam 18.00 semua pedagang dan permainan ditutup.. Jadi habis atau tidak, mereka harus segera menutup dagangan nya karena akan dilanjutkan acara yang lain lagi..


Kemudian, acara dilanjutkan dengan pentas seni, yaitu anak-anak menari dan bermain kembang api..



Setelah acara pentas seni ini, kemudian dilanjutkan dengan kembang api.. Lalu anak-anak dikumpulkan kembali untuk diberikan hadiah berupa kembang api yang boleh dibawa pulang.. ​​

Perjalanan pulang kami menggunakan mobil.. Terlihat sekali anak sangat senang dengan kegiatan ini.. Sesampai di rumah mereka mengganti pakaian dan bermain dengan hadiah-hadiah yang diperoleh dari sekolah.. Tanoshikatta desu yo.. (Sangat menyenangkan ya..)

​​

Advertisements

#202 Hanabi Taikai

Tanggal 23 Juli 2016 lalu, kami di ajak papa Akira untuk melihat festival kembang api di manriki koen, dekat stasiun Yamanashi Shi.. Pesta kembang api musim panas kali ini baru pertama kali saya rasakan di Jepang.. Saya sangat senang sekali melihat kembang api ini secara langsung.. Pesta kembang api kalau di Indonesia biasa nya dilakukan pada saat Tahun baru dan dimeriahkan ketika tepat pukul 12.00. Kalau di sini, event tahun baru tidak begitu dirayakan dengan pesta kembang api, namun biasa-biasa saya.. Hanya sebagian orang yang datang ke kuil untuk berdoa mulai jam 03.00

Pesta kembang api di sini dimulai jam 19.30 sampai jam 21.00.. Saya akan mulai bercerita tentang perjalanan kami.. Seperti biasa, karena acara nya dimulai pada malam hari, jadi saya mempersiapkan bekal makan malam dari rumah, papa nya meminta saya untuk membawa makanan yang praktis saja, lalu membawa cemilan dan minuman.. Seperti biasa saya mebuat onigiri yang diisi dengan tuna dan mayonese.. Peralatan lain yang saya siapkan adalah alas tempat duduk, cemilan, minuman, sendok, handuk kecil, kantong plastik, tisu basah dan tisu kering serta topi.. Tapi pada saat itu saya tidak membawa selimut kecil atau pun bantal.. Karena ketika sampai di sana, ternyata cuaca nya dingin, dan di sana tidak begitu banyak yang jual makanan.. Trus tempat nya juga di pinggir sungai, sebetulnya pemandangan nya bagus, tapi saya tak sempat memotretnya.. Maaf ya..


Kami berangkat dari rumah sekitar pukul 17.30 lalu berjalan kaki ke stasiun kofu yang menghabiskan waktu sekitar 20menit. Lalu kami menunggu kereta yang berangkat pukul 18.08 menuju Stasiun Yamanashi Shi.. Dari stasiun kofu ke stasiun yamanashi shi berjarak 4 stasiun dan kocek yang dikeluarkan sebesar 240yen per orang.. Akira dan Akari tidak membayar tiket, cukup saya dan papa nya saja yang memiliki tiket kereta.. Kami membeli tiket kereta ini sejak siang hari.. Tiket kereta bisa dibeli kapan saja, tapi hanya berlaku untuk hari yang sama..

Pas di dalam kereta, penumpang pada penuh, ternyata semua orang memiliki niat yang sama yaitu ke stasiun yamanashi shi untuk melihat hanabi taikai atau festival kembang api.. Banyak anak-anak muda yang menggunakan yukata dan jinbei, waduh cantik-cantik dan ganteng-ganteng sekali.. Dan kami pun pakai pakaian biasa saja.. Perjalanan tempuh sekitar 15menit.. Setelah turun dari stasiun yamanashi shi, antrian keluar stasiun sangat ramai.. Lalu papa Akira mengantri membeli tiket pulang dari yamanashi shi sampai stasiun kofu, agar pas pulang nanti, tidak mengantri lagi membeli tiket.. Kami bertiga menunggu diluar stasiun.. Papa akira sebetulnya tidak mengetahui persis tempat nya, jadi kami ngikut-ngikut orang yang jalan saja.. Kebanyakan pasangan anak muda yang jalan ke sana menggunakan jinbei dan yukata sambil berpegangan tangan, haduh romantis nya.. (Yukata dan jinbei ini, akan saya ceritakan di blog yang berjudul “Natsu Matsuri Sekolah Akira Akari). Ada juga anak-anak muda satu rombongan.. Selain itu juga, ada yang membawa keluarga seperti saya.. 


Ketika sampai di sana, jalan sudah penuh dengan orang-orang yang sudah menempati jalanan sepanjang sungai.. Wow, kami hanya kebagian tempat di ujung jalan.. 


Pusat kembang api nya berada di sebelah kiri. Di sebelah kiri dari gambar ini ada sungai yang mengalir, nah kembang api nya ada di seberang sungai ini.. Sepanjang jalan ini, orang menyiapkan alas buat duduk.. Ada yang bersama keluarga, ada yang seperti nya kumpul orang kantor.. Mereka kebanyakan membawa bekal makanan sendiri, sampai ada yang membawa meja lipat, alas makan, piring, kompor, lengkap dengan panci nya.. Wah keren sekali.. Dan semua peralatan itu dibawa menggunakan koper troli. Kalau saya perhatikan orang jepang itu kalau jalan-jalan suka membawa peralatan lengkap, termasuk kursi nya juga, kursi nya yaitu kursi lipat buat santai-santai.. Dan tidak ketinggalan juga yaitu kamera.. Dan jarang sekali saya melihat mereka menggunakan hape, baik buat foto maupun sekedar melihat media sosial apalagi ibu-ibu nya, semua fokus jaga anak-anaknya (jadi saya perlu belajar juga nih, jangan lihat hape terus selama bersama anak, jadi maaf kalau slow respon).. 


Sebelum acara kembang api nya dimulai, kami menyiapkan tempat dan langsung menyantap bekal makan malam kami, daripada bengong dan gak ada aktivitas, jadi diisi dengan makan dan nyemil dulu.. Itadakimasu..

Kemudian, pas jam 19.10 saya, Akira dan Akira berjalan meyusuri jalan menuju ke arah tengah.. Saya sangat penasaran di tengah ada apa dan adakah yang jualan?? Sepanjang jalan yang saya lihat adalah orang-orang pada duduk lesehan sambil ngobrol dan menyantap bekal makan malam mereka.. Melihat nya seru sekali, semua membawa makan banyak, ada yang sampe membuat nabe, ada yang membawa takoyaki, mie yakisoba, yakitori, karaage, kue kasutera, es krim, onigiri dan cemilan lainnya.. Eh, pas jalan sampai ke tengah, ternyata hanya ketemu yang jual popcorn, trus lihat-lihat sekeliling ada antrian toilet panjang.. Kemudian saya dan anak-anak balik lagi ke tempat lesehan kami..
Lalu sekitar jam 19.30 pesta kembang api nya pun dimulai.. Ada banyak pertunjukan pesta kembang api.. Saya sangat terpesona sekali dengan semua kembang api nya.. Warna warni, tapi pas saya rekam di hape saya, warna warni nya tidak begitu terlihat, jadi maaf ya kalau video nya tidak begitu bagus..

Sebetulnya pertunjukannya selesai jam 21.00, tapi saya melihat anak saya, Akari sudah agak rewel, mungkin dia capek, lalu kami meninggalkan tempat itu sekitar pukul 20.35.. Kemudian berjalan menuju stasiun yamanashi shi dan menunggu kereta datang jam 21.08.. Pas jam 21.00 stasiun menjadi penuh kembali, semua orang menyelesaikan menonton kembang api.. Kereta datang dan kami langsung mencari tempat duduk, sebagian orang berdiri.. Akari tiba-tiba tertidur, dia tampak kecapaian.. Sampai di stasiun kofu, Akari dibangunkan papanya, lalu kami jalan menuju rumah.. Akari digendong oleh papanya.. Sampai rumah, anak-anak malah belum tidur, lanjut main deh dan makan..


Hari yang melelahkan..

Kofu Shi, Yamanashi Ken, Japan..

#200 Menuangkan Pemikiran ke Dalam Sebuah Tulisan

“Orang yang memiliki pemikiran besar akan membicarakan ide; orang yang memiliki pemikiran biasa akan membicarakan tentang kejadian; dan orang yang memiliki pemikiran kecil akan membicarakan orang lain.”—Eleanor Roosevelt.

Mengutip tulisan diatas, menurut saya sebagian orang akan dan pasti pernah mengalami 3 hal di atas di waktu yang berbeda.. Tidak selama nya orang akan berada pada posisi ke 3, dan tidak selama nya juga orang akan berada di posisi pertama dan atau ke dua.. Masing-masing orang kadang memiliki pemikiran untuk membangun sebuah kehidupan agar menjadi lebih baik..

Membuat dan menuangkan sebuah sebuah tulisan itu tidaklah mudah.. Bagi saya pribadi, kalau keinginan menulisnya sedang muncul, sebaiknya langsung segera ditulis, kalau tidak maka pemikiran atau ide cerita tersebut akan hilang atau akan berubah di masa mendatang.. Bisa jadi penulisan yang ditunda tidak sebaik dengan pemikiran awal..

Seperti saya yang saat ini memiliki hobi menulis.. Sebetulnya bukan hobi sih, saya hanya ingin saja menuangkan pemikiran saya pada saat itu.. Pemikiran yang kadang-kadang muncul ketika mau tidur, pada saat mencuci piring, pada saat menyikat gigi dan bisa jadi juga pada saat memasak.. Berbagai cerita tentang sebuah aktivitas, mengingatkan kita kembali untuk menulis dan menuangkan sebuah cerita yang kita alami atau menanggapi sebuah komentar seseorang atas apa aktivitas yang kita lakukan.. Seperti cerita saya kali ini yang berjudul “menuangkan pemikiran ke dalam sebuah tulisan”.. Sejujurnya ide untuk menulis ini muncul ketika saya ingin menulis cerita tentang “standar mahal murah bagi saya”. Kebanyakan cerita yang saya tulis ini merupakan sebuah pengalaman yang saya alami sendiri dan itu artinya kalau dari kutipan di atas, saat ini saya termasuk orang pda level 2, yaitu “Orang yang memiliki pemikiran biasa..” Tapi hal tersebut tak masalah bagi saya.. Saya senang kadang bisa berbagi bercerita atas pengalaman apa yang saya alami, saya lihat dan saya rasakan.. Namun, kadang apa yang ingin saya bagi melalui visual gambar atau video yang saya berikan kadang tidak mewakili dan tidak sebagus atas apa yang saya lihat sesungguhnya atau asli nya.. Misalnya, saya kemarin tepat nya tanggal 23Juli 2016 pergi melihat hanami di dekat stasiun yamanashi shi.. Di sana saya melihat hanabi atau pesta kembang api yang bagus sekali.. Namun, ketika saya ingin merekam nya melalui hape, hanya sekedar untuk berbagi kesenangan  bagi yang akan melihatnya, tapi hasil rekaman yang saya dapatkan tidak sama atau tidak mewakili sebagus dan sebaik pada saat mata memandang kejadian nya langsung.. Kadang hasil rekaman nya terlihat blur, kadang hasil rekaman nya terlihat tidak berwarna-warni seperti asli nya..

Saya pernah ingin menuliskan atau bercerita tentang sebuah angka. Pada saat itu, saya sedang mencuci piring di dapur, ide untuk menulis tentang angka ini adalah karena umur saya yang sebentar lagi bertambah.. Pada aaat mencuci piring itu, pikiran saya sesang bercerita tentang angka tersebut, namun saya tak dapat menuliskan nya langsung diatas kertas atau melalui hape ini karena di pagi itu masih banyak pekerjaan yang perlu saya selesaikan.. Padahal menurut saya cerita tentang angka itu menarik sekali.. Namun, waktu berlalu, sehari telah lepas setelah mengerjakan seluruh pekerjaan rumah dan bermain bersama anak, pemikiran dan ide cerita tentang angka pun sudah mulai pudar dan menghilang.. Mungkin, bila saya ingin menuangkan nya lagi menurut saya tidak akan semenarik dengan pemikiran pada saat itu.. 

Balik lagi dengan penulisan sebuah pemikiran.. Saya cukup mensyukuri menjadi “orang yang memiliki pemikiran biasa” yang hanya membicarakan tentang sebuah kejadian.. Namun, menurut saya sebuah cerita mengenai sebuah kejadian tersebut kadang bisa menimbulkan ide bagi sebagian orang lain.. Bisa jadi tulisan apa yang sedang saya angkat menjadi panutan bagi sebagian orang untuk mengikuti nya.. Saya menjadi cukup senang bila dengan hanya bercerita tentang kejadian saja, akan tetapi bisa menimbulkan ide dan inspirasi bagi orang lain.. Bukan saya yang selalu membicarakan sebuah ide, tapi menjadi penggagas atau inspirasi untuk menjadi dijadikn sebuah ide bagi orang lain. Atau menceritakan sebuah kejadian yang saya alami ini, dapat menjadi bagian dalam bayangan/impian/keinginan seseorang di masa yang akan datang.. Sehingga memotivasi diri nya untuk terus berangan-angan mencapai tujuan nya.

Mudah-mudahan apa-apa yang saya tuliskan dalam blog ini dapat bermanfaat bagi orang lain.. Apalagi kebanyakan resep masakan yang saya buat.. Jujur saja, resep masakan yang saya buat ini, sebetulnya untuk mengingatkan saya juga bila saya harus memasak kembali apa yang ingin saya buat.. Selain itu juga resep masakan ini mudah-mudahan dapat membantu bagi orang-orang penerus saya atau suami saya yang lanjut sekolah (tugas belajar) di jepang khususnya di yamanahi atau tinggal di jepang sebagai pekerja atau sebagai ibu rumah tangga yang mengikuti suami yang sedang tugas belajar.. Karena dalam blog ini juga, kadang-kadang saya bercerita dimana membeli bahan makanan nya dan bahan makanan apa saja yang bisa dipakai.. 

Menuangkan pemikiran ke dalam sebuah tulisan itu ternyata sangat berat.. Apalagi kalau sampai ditunda, jadi lupa deh point apa saja yang ingin dituliskan.. Sehingga tulisan nya menjadi kurang menarik, padahal judul nya sudah siap.. Hehehehehe..

Mudah-mudahan tulisan saya juga banyak manfaatnya bagi orang lain.. Amin ya Rabbal alamin..

Kofu shi, Yamanshi Ken, Japan.. Middle of Night, 25 Juli 2016

#186 Hari Ayah

Kalau di sini ada hari ayah dan semua orang pada merayakannya, termasuk sekolah Akira.. Hari ayah ini jatuh pada tanggal 19Juni pada saat itu tepat jatuh pada hari Minggu.. Sehari sebelum nya yaitu tanggal 18 Juni 2016 Pada saat itu di sekolah Akira sedang mengadakan lomba  dan orang tua pun boleh melihat keahlian dan kepandaian serta kemampuan anak-anak mereka selama mereka mendapatkan ilmu di sekolah.. ​


Pada hari sabtu ini, si ayah dapat peranan penting nih.. Nemenin anak nya bermain sambil bernyanyi bersama dan menyemangati anak-anak nya yang sedang lomba.. Si ayah menemani anak nya bernyanyi di lapangan, sambil menari-nari.. 

Ini adalah video lomba kekompakan ayah dan anak.. Ayah dan anak disuruh membawa bola dengan menggunakan tangan, tapi tangan nya dibungkus dengan kardus, trus bola nya dipegang berhimpit antara kardus tangan bapak dan kardus tangan anak..

Kalau ini adalah lomba lari estapet bawa kayu.. Ini si Akira lari nya kenceng banget.. Di paling seneng kalau lomba lari begini.. 

Kalau yang ini video anak gadis lomba lari.. Kalau dilihat pertama-tama kayak nya sudah siap mau lari kenceng, eh gak tau nya dikalahkan sama temen nya.. Kwkwkwkwkw, anak gadis-anak gadis..

Pas acara  mau selesai, lagi-lagi si ayah menemani si anak.. Pada saat itu, anak-anak memberikan hadiah kepada ayah nya, hasil kreativitas anak-anak di sekolah.. 


Ini adalah hasil kreativitas akari


Dan ini adalah hasil kreativitas akira


Selain itu juga kedua anak ini membuat gambar ayah nya.. Lalu diberikan ke papa.. Selamat hari ayah ya papa..


Selamat hari ayah.. Semoga ayah selalu menjaga kami, amin..

Kalau emak nya ngasih apa ya?? Ngasih cinta sajalah, xixixixi.. 

Selain hari ayah ada hari anak juga yang jatuh oada tanggal 5 bulan 5.. 

Kofu Shi, Yamanashi Ken, Japan Juli 2016

#183 Lampu Lalu Lintas di Perempatan Jalan

Kali ini saya mau bercerita tentang lampu merah di perempatan jalan yang lumayan besar.. Kalau di Kofu, Yamanashi (saya tidak berbicara di kota lain ya.. Soalnya saya hanya melihat dan mengalami yang di kofu, gak tau kalau di tempat lain..) jalan nya tidak begitu besar, paling besar satu arah itu muat buat 2 mobil, dan 1 jalur untuk yang belok ke kanan..

Di perempatan jalan ada lampu merah.. Lampu merah di Jepang itu ada bunyi nya dan ada tanda lampu merah juga untuk pejalan kaki.. Serta di jalanan nya pun ada zebra cross untuk penyebrang jalan bagi pejalan kaki serta ada juga tanda penyebrangan jalan bagi pengguna sepeda.. Jadi lampu merah nya ada 2, yaitu satu lampu merah biasa yang berwarna merah-kuning-hijau untuk pengendara mobil, dan yang satu lagi lampu merah gambar orang.. Untuk penyebrang jalan, nanti lampu merah gambar orang nya berwarna merah dan digambarkan dengan orang diam yang berarti belum boleh menyebrang jalan.. Kalau sudah boleh menyeberang jalan, nanti lampu merah orang nya akan berganti berwarna hijau dengan gambar orang sedang melangkah.. Dan disamping kiri kanan gambar orang hijau ini ada garis penunjuk waktu sampai kapan boleh menyebrang, waktu nya dihitung mundur.. Waktu nya bukan ditunjukkkan dengan angka ya, tapi dengan garis..

Di jalanan ini, urutan penyebrangan jalan nya adalah sepeda, pejalan kaki, lalu batas mobil berhenti.. Batas mobil berhenti ini lumayan jauh dari tengah perempatan jalan.. Biar pejalan kaki dan penyebrang jalan aman dalam menyebrang..

Saya pernah menonton televisi, bunyi lampu lalu lintas untuk penyebrang jalan ini dibuat berbeda antara timur barat dan utara selatan.. Hal ini ternyata dapat digunakan oleh pengguna penyebrang jalan yang tuna netra atau buta.. Jika mereka ingin menyeberang jalan, mereka bisa mengetahui lampu lalu lintas mana yang suara nya menyala.. Apakah selatan utara atau barat timur, yang sudah diperbolehkan untuk menyebrang.

Nah bunyi lampu lalu lintas yang berbeda ini bisa dilihat melalui video ini.. Tapi di video ini tidak ada orang buta nya ya.. Cuman saya hanya memperlihatkan bunyi berbeda saja..


Mudah-mudahan ke depan nya nanti, lampu lalu lintas di Indonesia juga dibuat sedemikian rupa, sehingga penyebrang jalan pun nyaman menyebrang ditempat nya alias di zebra cross sehingga tidak ada lagi motor-motor yang malah sudah berdiri di atas hak nya penyeberang jalan alias zebra cross, seolah-olah ingin cepat dalam berlomba menuju garis final.. ​​​

​​

#133 Oboshi Sakura Matsuri

  
Di sini ada nama nya Oboshi Sakura Matsuri, festival melihat bunga sakura di Oboshi.. Tempat ini ramai dengan pengunjung.. Pada saat itu kami berangkat hari kamis, tanggal 31Maret 2016, jam 10 pagi.. Dari rumah kami menggunakan mobil pribadi. Perjalanan nya cukup lama sekitar 50menit menuju kesini.. Anda juga bisa menggunakan kereta.. Bila menggunakan kereta, lama waktu tempuh nya adalah 1jam 47menit (jalan kaki dari rumah ke stasiun kofu 18menit, lalu naik kereta jurusan kajikazawaguchi stasiun 49menit, kemudian berjalan kaki dari stasiun ke oboshi park sekitar 41menit) ongkos naik kereta nya adalah 410yen dengan menggunakan kereta jr, minobu line..  

Tempat ini berbukit-bukit.. Jadi pas nyampe sini, karena kita membawa mobil, jadi dikenakan biaya parkir sebesar 500yen untuk satu mobil..

Nah, ini adalah tempat parkir nya..  

 
Di sekitaran tempat parkir ini di kelilingi dengan tanaman sakura.. Trus tempat parkir nya ada di bagian atas. Jadi bila kita berdiri di pinggiran, kita bisa melihat tanaman sakura yang ada di bawah nya.. Lalu kita segera mencari tempat untuk bersantai, duduk dan makan siang.. Kami mengambil tempat di sini, yang ada area bermain nya.. Anak-anak saya makan sambil bermain di sini.. Oh iyah, kami membawa tikar, bekal makan dan bola..  

Pada saat itu, di tempat ini ada acara nya yaitu music karaoke, selain itu, di tempat ini juga ada area bermain nya juga.. Jadi pas nyampe di sini, kami hanya menikmati bunga sakura sambil makan siang yang sudah saya bawa dari rumah yaitu onigiri..

Akan tetapi di tempat ini juga menyediakan makan.. Banyak aneka makanan yang dijual di sini, seperti yakisoba, takoyaki, es krim, okonomiyaki, taiyaki dan lain nya.. Saya membeli taiyaki, yaitu sejenis roti berbentuk ikan lalu diisi dengan kacang merah harga nya sekitar 100yen, anak-anak saya membeli es krim dan kentang goreng bumbu barbekyu serta pisang coklat yang harga nya 300yen satu biji..

 
Karena area ini luas, jadi kita bisa makan dimana saja asal ingat tidak membuang sampah sembarangan..

Banyak penjual makanan di sini, 

 
Makanan favorit saya adalah taiyaki.. Taiyaki itu sebetulnya sama seperti martabak manis, hanya saja isi nya kacang merah dan berbentuk ikan.. 

Setelah makan, kita jalan-jalan menuju ke bawah..  
Sakura nya ada di mana-mana, kita juga bisa menikmati udara pegunungan yang sejuk.. Menikmati sakura yang berada dan bersusun dari atas ke bawah..

Kemudian, kita naik tangga lagi ke di tempat lain.. Tempat ini sangat luas, orang bisa makan dan istirahat menikmati sakura di mana saja.. Selain itu, ada juga penjual makanan yang menyediakan meja lesehan untuk konsumen nya.. 

 

Kireina Sakura Hana.. 

Selain itu ada sakura yang berwarna pink..

  
Dari teman ini lalu kami turun lagi melihat sakura di bawah bukit.. Eh, sejenak saya mau minta difoto dulu sama papa Akira.. 

 

Kemudian, dari sini kami menuruni tangga yang ada di belakang kami itu, lalu belok ke kanan, kemudian melihat sakura dari atas perbukitan 

 Indah sekali bukan..??  Subhanallah ciptaan Allah..

Kemudian kami menyusuri lagi jalan ke bawah, hahahahaha, karena saya itu penasaran jadi semua mau ditelusuri. Alhamdulillah anak-anak juga tidak begitu capek diajak jalan ke sana dan ke sini.. Apalagi Akira, sangat bersemangat sekali, dia jalan paling depan.. Sekarang saya mengambil gambar dari bawah dengan objek perbukitan.. Ramai pengunjung di sini, semua orang pada mengabadikan moment bersemi nya bunga sakura.. Banyak fotographer yang mencari objek cantik di sini..

  
Setelah jalan menyusuri sebagian tempat di sini (tidak semua lokasi saya telusuri, karena saya bersama anak-anak yg kelihatan nya sudah capek dan waktu kami tinggal sedikit, karena setelah dari sini kita ada jadwal lain yaitu belanja agar sampai di rumah tidak kesorean), sekarang waktu nya kita pulang.. Kita kembali menuju tempat parkir mobil dan istirahat sejenak di mobil.. Biarkan papa menyetir sendiri, hehehehehe..

  

sayounara, mata rainen..

Kofu, Yamanashi, Japan, 31Maret 2016

#095 Edisi makan sushi episode 3

Cerita sushi lagi, kali ini kami makan sushi pas tanggal 31Januari 2016.. Ini papa nya mendadak saja mengajak kami makan sushi.. Tiba2 pas sampe, saya kaget sudah di tempat sushi.. Padahal dr rumah td sudah ngomong cuman mau belanja aja, eh ternyata papa akira punya rencana lain tanpa bilang2.. Saya gak ada persiapan buat foto2 dan video, karena hape saya sudah full dengan gambar dan video, belum saya back up dan kosongi lagi memory nya.. Waduh, trus gak konsen juga pas merekam nya karena tujuan ke sini cuman buat makan, bukan buat video.. Tapi saya tetap tulus untuk menyajikan cerita tentang sushi lagi, soalnya dulu masih ada yang bertanya dan merasa kurang dengan cerita sushi saya sebelum nya yaitu edisi satu san edisi dua, Hihihihii.. Ini saya tambahkan lagi gambar dan sedikit video nya.. Semoga bermanfaat ya ceritanya dan semoga menambah pengetahuan dan cerita juga..

Nah, ini tempat kami makan sushi.. Nama nya sushi roo.. Silahkan baca huruf katakana nya..  

 Setelah pintu masuk, nanti ada pintu lagi, yaitu pintu geser.. Dua meter didepan mata anda akan dihadapkan dengan sebuah monitor untuk entri antrian makan.. Jadi pas masuk ada monitor buat guide dan ticket.. Silshkan dipencet dulu agar kita bisa daftar untuk mengantri tempat duduk.. Sebetulnya di mesin tiket ini ada org yg jaga, buat manggil pelanggannya dan menunjukkan posisi makan di pelanggan.. (Mungkin guide nya sedang mengantar pelanggan ke lokasi makan). 

Di seberang mesin guide dan ticket ini, tepat nya di samping pintu geser, ada wastafel buat cuci tangan, sebelah wastafel ini ada box mainan buat anak.. Tuh si akari jadi beli dokinchan dr box itu harga nya 200yen.. Di samping kanan pintu geser td ada kasir.. Bila sudah selesai daftar, kita bisa menunggu di area ini.. Ada 3 buah sofa panjang merah untuk menunggu.. 

 

Kita menunggu di sini sktr 10menit.. Setelah itu, nomor antrian di sebutkan, trus kita dianter ke lokasi/meja makan bersama guide nya..

  Ini tempat duduk kami.. Biasa nya muatan nya maksimal 4org.. 

Habis itu kita duduk dan menyeduh teh dulu.. Mari kita ambil cangkir yang ada di atas sushi belt dan menyiapkan beberapa property makan lain nya seperti hashi (sumpit), tisue, dan shoyu..  

 
Mari kita seduh teh nya.. Kan ada wadah teh bubuk nya, lalu ambil satu sendok teh, kemudian pencet kran air hangat yang ada di meja.. Nah kali ini warna mangkok meja kita adalah warna putih.. Jadi klo ada pesenan datang dengan mangkok berwarna putih maka monitor nya akan berbunyi atau mengeluarkan suara..

Lalu mari kita memilih menu sushi nya dengan menekan tombol yang ada di layar monitor atau kalo tertarik dengan sushi yang ada di sushi konveyor boleh juga langsung diambil..  Monitor nya ini bisa pake bahasa jepang dan bahasa inggris.. Pilihan menu nya juga banyak.. Yaitu pilihan sushi maki 100yen, nigiri sushi 100yen,sushi 180yen, udon, soup, desert (cake dan es krim).. Marinkita pesan makanan lewat layar sentuh ini..

 Mari makan semua makanan sudah datang , nah gambar dibawah ini namanya nigirisushi, yaitu masi kepal yg diatas nya diberi lauk ikan dan sejenis nya

 
Gambar no 1 itu sushi ikan salmon, gambar no 2 (kanan atas) sushi udang dengan alpukat, kol dan mayonese, gambar no 3 (kiri bawah) sushi udang dengan topping bawang goreng, gambar no 4 sushi tamago..

  
Gambar diatas, termasuk makisushi.. Arti nya sushi dengan nasi yg diberi lauk di tengah nya lalu dibalut nori.. Gambar no 1 itu sushimaki dengn isian ikan maguro (ikan tuna), gambar no 2 (kanan atas) sushi dengan topping nato atau kedele ➡️ yang ini saya salah ambil, cuman karena penasaran aja jadi langsung ambil trus ternyata isi nya nato alias kedele, gambar no 3 (kiri bawah) sushi ikan gak tau ikan apa, gambar no 4 (kanan bawah) sushi telur ikan maguro..

Saya juga pernah bercerita klo pesen makanan lewat monitor nya itu, maka monitor akan berbunyi bila makanan kita sudah mau tiba di meja makan kita dan juga monitor nya akan memberitahu makanan apa yg sebentar lagi akan tiba ke meja kita.. Bisa dilihat di video dibawah ini..

 Ternyata, data makanan yg kita pencet di monitor tersebut akan terkirim ke dapur melalui jaringan.. Trus makanan yang kita pesan akan dibuat, lalu di kirim melalui piring sesuai dengan warna meja tempat kita makan.. Nah di wadah piring itu ada chip yg memberikan sinyal pada monitor meja makan kita.. Maka nya monitor kita bisa berbunyi, karena sinyal makanan nya sudah mendekati meja kita.. 

 Pesenan kami yang lain nya adalah udon tempura, es krim dan kue cheeSe cake.. Tp maaf tidak terfoto.. Keburu dimakan adek akari.. Hehehehehe..

Kali ini, hampir semua sushi saya cicipi termasuk kue dan es krim nya.. Sampe saya kekenyangan, beneran deh.. Kebanyakan saya makan dibandingkan anak2 dan suami.. Yang paling enak itu udang dengan alpukat dan keju itu.. Bsk2 saya mau nyobain yg keju dan mayonese lagi.. Soalnya saya masih penasaran dengan sushi yg lainnya..

Nah pas sudah selesai, kita tekan tombol selesai.. Lalu nanti ada pegawai sushi yang datang menghampiri meja kita dengan membawa sejenis alat hitung dan alat ukur tinggi piring.. Lalu dia akan memberikan struk nya..  

 
Bila semua sudah dihitung, struk sdh diberikan, tinggal bawa struk nya lalu bayar ke kasir.. Nanti piring2 diatas meja makan kita akan dibereain oleh pegawai nya, kemuadian piring2 kotor tersebut akan dimasukkan ke dalam box dapur seperti dibawah ini.. 

 
Piring kotor yang sdh di baskom, akan di taruh di dalam box ini.. Pencet tombol box nya, nanti akan ada semacam konveyor belt juga, yg bergerak membawa biskom yg berisi piring kotor.. 

Disini semua otomatis dan pergerakannya cepat.. Oh iyah, knapa ditempat sushi ini harga nya murah dibandingkan ditempat makan sushi di mall seperti cerita saya di edisi makan sushi episode 2 yg harga nya bervariasi (bisa 100yen s/d 500 per piring)..?? Kata sensei saya, karena di restoran sushi roo seperti ini, mereka membeli ikan nya dalam jumlah besar, ikan yg dibeli bisa dengan berat 200kg.. Nah restoran sushi roo ini menjual ikan nya ke restorant sushi yg di mall2 itu..

Itu saja cerita tentang makan sushi nya, mudah2an cerita nya sdh cukup lengkap.. Tp saya tetap akan datang ke restoran sushi untuk selanjutnya soalnya masih penasaran dengan sushi yg lain.. Mau nambah lagi sekarang tp saya sdh kenyang banget..

Terima kasih sdh membaca blog saya, klo ada sesuatu yg baru akan saya ceritakan lagi.. Klo tidak ada yg “wah”, ya saya akan konsen makan aja.. Hehehehe..

Kofu, yamanashi 9februari 2016 (selesai ditulis)..