#214 Ke Kebun Momo

Tanggal 21Mei 2016 kemaren (hahahaha, dah lama banget ya, dan baru sekarang bisa cerita lagi) saya dan anak-anak diajak papa Akira ke kebun momo, yaitu memetik dan merapikan buah momo dan buah anggur.. Tapi pada hari itu kita sekeluarga hanya mengurusi 5buah pohon momo sedang temen papa Akira mengurusi dan merapikan tanaman anggur.. Kebun momo ini adalah milik orang-orang kantor papa Akira.. Kami ke sini hanya membantu merapikan saja, sekalian refreshing dan saya pengen tahu juga tanaman momo itu sebenernya seperti apa..
Kebun momo nya ini berada di fuefukigawa, yamanashi.. Kami berangkat dari rumah pukul 08.00 sebelumnya kami sarapan dulu di rumah lalu membawa peralatan berkebun seperti sarung tangan, gunting rumput, alas duduk, topi, dan bekal makan.. Perjalanan ke arah kebun momo sekitar setengah jam.. Kami ketemuan sama temen papa Akira di gedung olahraga fuefuki.. Kami datang dulu, lalu menunggu sebentar.. Kemudian, kami diajak ke arah kebun momo yang tidak jauh dari sana.. Setelah sampai di kebun momo, saya melihat buah momo nya masih kecil 


Nah, berhubung buah momo ini akan panen pas bukan juli atau agustus, jadi dari sejak sekarang kita perlu merawat kebun momo ini.. Agar pas panen, buah momo nya tumbuh dengan bagus dan tidak penyot alias tumpang tindih.. Kalau dilihat digambar diatas, buah momo nya letak nya saling bersebelahan, kalau sudah tumbuh besar, meraka bisa saling menekan sehingga buah nya nanti bentuk nya akan ke dalam sebelah.. Untuk itu, saya datang ke kebun ini, buat membantu merapikan buah momo nya yaitu dengan cara membuat salah satu buah momo yang letak nya saling berdekatan.. Jadi buah momo nya dibuatkan tumbuh sendiri.. 


Kalau buah nya saling berdekatan, maka kita petik buah momo yang kira-kira berpotensi jelek bentuk nya.. Yang kita buang adalah buah momo yang bentuk nya tidak bulat atau buah momo nya yang kira-kira menggantung nya mengenai cabang atau batang pohon atau buah momo nya posisis nya tidak jatuh kebawah.. Banyak sekali buah momo yang saling berdekatan, dan banyak sekali buah momo yang perlu dibuang.. Saya merasa sangat sayang sekali lihat calon buah momo yang dibuang-buang karena kalau panen, waw, ada banyak buah momo yang bisa dihasilkan.. Tapi yaitu lah, alasan nya dibuang agar buah momo yang dipanen nanti bentuk nya bulat mulus, tidak penyok sana sini..


Jadi kita bikin buah momo nya renggang atau kita beri jarak antara buah momo yang satu dengan yang sebelah nya seperti gambar diatas.. Karena pohon buah momo ini pendek, jadi saya hanya memetiki buah momo yang mudah saya jangkau saja.. Anak-anak juga ikut merapikan tanaman momo, setelah mereka bosen, mereka malah main lempar-lemparan buah momo.. Hehehehehe ☺️☺️☺️ 

Saya dan suami saya memetiki buah momo ini sampai jam 12.30, lalu kita istirahat sejenak buat makan siang.. Teman-teman papa nya pun (2orang) juga istirahat, tapi mereka makan di luar.. Kalau kita makan di bawah pohon momo.. Sambil menikmati semilir angin.. Hihihihi.. Setelah selesai makan dan istirahat, kita melanjutkan merapikan buah momo lagi.. 


Selesai makan, temen papa nya juga kembali lagi ke kebun momo, eh ternyata kami dibawakan bingkisan ulang tahun buat anak-anak.. Anak-anak dikasih es krim, permen, dan biskuit anpanman yang dibungkus dengan kertas ulang tahun.. Alhamdulillah.. 

Memang pada saat itu, temen papa Akira bertanya, ke dua anak saya ini berumur berapa, lalu saya menjawab, 3tahun dan 5tahun.. Tapi si Akira besok sudah berumur 6tahun.. Jadi dia besok berulang tahun.. Gak nyangka tiba-tiba dikasih hadiah sama temen papa nya.. Habis itu, anak-anak langsung membuka bingkisan tersebut.. Mereka sangat senang dan bahagia.. 

Kami merapkikan kebon momo ini hingga jam 15.30, lalu kami pamit pulang.. Lumayan kami bisa merapikan 5 pohon buah momo tapi yang mudah dijangkau saja.. 

—————————-

Lanjut lagi ke kebun momo tanggal 30Juli 2016.. Hari sabtu.. Kali ini kita memetik hasil momo.. Uhm, awalnya saya pikir, kita akan membantu memetiki buah momo, tapi ternyata pas ke sana, kita hanya boleh memetik buah momo untuk kita saja, boleh mengambil sepuasnya.. Oh, so amazing.. Ternyata kita datang ke sini, untuk mengambil buah momo untuk makan di tempat dan untuk di bawa pulang.. 


Sugoi, ada banyak buah momo yang bisa dipetik.. 

Nah, kalau yang tanggal 30Juli ini, kita datang ke kebun momo nya agak siangan sekitar jam 11 berangkat dari rumah.. Karena temen papa nya masih ada kerjaan pas di pagi hari nya yaitu mempacking buah momo.. Trus, kita ke kebun momo nya, di kebun momo yng berbeda lagi.. Banyak amat teman papa nya ini kebun momo, yang ini posisi nya di dekat gedung olahraga fuefuki..

Pas nyampe sana berhubung panas, kita langsung memasang alas duduk, dan melihat buah momo..


Buah momo yang boleh dipetik yaitu buah momo yang sudah terlihat matang, besar, bulat, agak lembut, dan tidak begitu kuning.. Saya dan anak-anak jadi nya hanya duduk-duduk santai saja, tidak membantu memetik buah momo.. Kami hanya mengambil seperlu nya saja buat makan di tempat dan buat dibawa ke rumah.. 


Jadi saya menyiapkan alas duduk, dan mempersiapkan bekal makanan anak-anak, setta mengeluarkan mainan anak-anak.. Jadi anak-anak dan saya duduk dibawah pohon momo sambil makan siang dan makan buah momo yang dipetik oleh papa nya..

Selain itu, kita juga diberi buah plum dan anggur.. Jadi terlihat nih, yang mana buah anggur, plum dan yang mana buah momo sendiri..


Plum itu buahnya yang warna ungu, sebelah kiri buah momo.. Rasanya juga manis dan lembut.. Enak juga.. Trus pisau itu tidak saya bawa dari rumah, itu adalah pisau temen papa nya, kita dipinjamkan kalau kita mau makan buah momo nya langsung.. 

Berhubung dapat kesempatan seperti itu, ya mari kita kupas dan makan dulu buah momo nya.. 


Beginilah penampakan buah momo nya.. Saya makan buah momo nya tanpa kulit, soalnya kulit nya seperti ada buku nya gitu.. Jadi bikin gatel.. Uhm, seger banget makan buah momo ini.. Kalau dari segi rasa, manis seperti makan buah pear hijau yang berbentuk jambu air gitu.. Tekstur nya agak keras seperti buah apel.. Bagi saya makan ini, persisi nya banget seperti makan buah pear hijau.. 

Selain itu juga, ternyata buah nya ini bisa dimerk in.. Saya baru kali ini melihat buah momo yang dimerk ini, istilah jelek nya ditatoin, hahahahaha.. Di jiplak gitu biar ada tulisannya di buah momo nya.. 


Cara menjiplak nya yaitu seperti dibawah ini.. Ada sebuah kertas yang sudah ada tulisannya lalu ditempelkan ke buah momo nya.. Trus cahaya matahari akan membantu membentuk tulisan tersebut.. 


Selain itu ada juga yang seperti ini


Buah-buah momo yang sudah dimerk in ini tidak boleh kita petik, karena sudah ada pemilik nya.. Hehehehehe.. 


Buah momo ini kalau saya lihat ada beberapa jenis.. Saya juga pernah makan buah momo yang rasa nya agak seperti buah manggis, karena dia sudah terlalu matang.. Dan buah momo ini harga nya juga berbeda-beda tergantung dengan besar kecil dan tergantung dengan jenis momo nya.. Biasa nya orang-orang membeli momo untuk hadiah.. Kayak saya nih, kebanjiran buah momo dari pemilik rumah.. Suka dikasih 3 sering dan 5 sekali.. 

Karena banyak, buah momo yang bagus dan besar, biasanya akan bertahan selama 4hari di tempat tertutup dan masih ada ruang udara nya sedikit.. Biasa nya saya simpan di lemari dapur.. Dan juga jenis buah momo yang tidak bisa bertahan di lemari dapur.. Kalau begitu, solusi nya harus disimpan di kulkas biar awet dan tidak mudah busuk.. Makan buah momo nya harus dikupas kulit nya.. Bila ingin makan buah momo sebagian, maka sebagian lagi ditutup dengan plastik wrap kedap, lalu simpan dikulkas biar awet.. Kalau nggak, nanti dia akan cepat busuk.. Untuk menyimpan momo yang utuh, tidak perlu menggunakan wrap, cukup taruh di rak biasa saja atau di tempat wadah penyimpanan sayur..

Sudah dulu ya cerita tentang buah momo nya.. Musim nya juga sudah mau hilang.. Hehehehe..

Terima kasih ya Allah atas kesempatan hidup yang Engkau berikan saat ini.. Alhamdulillah, bisa melewatkan dan menikmati moment seperti ini..

Salam dari kami semua, keluarga Anang

Kofu Shi, Yamanashi Ken, Japan

Penghujung Juli di musim panas

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s