#210 Pindang Ayam

Karena sudah pernah bikin pindang ikan kembung yang bumbu nya diiris-iris, kali ini saya kangen masakan tante anak-anak saya yang dulu banget waktu saya masih kuliah, beliau suka bikin pindang ayam.. Pada saat itu, saya masih kuliah di stis, dan kakak saya yang bernama Mai ini masih tinggal bersama kakak saya yang nomer satu di Bekasi.. Duku sih waktu di Palembang saya hanya tahu pindang ikan saja yaitu ikan patin.. Nah pas saya kuliah ini, jika saya datang ke rumah kakak saya ini, saya selalu disajikan dengan masakan pindang ayam.. Ayam nya sih diungkep dulu, baru digoreng lalu dicemplungkan ke kuah pindang.. Berbeda dengan kalau masak pindang ikan patin.. Kalau masak pindang ikan patin, ikan patin nya dibumbui dengan perasa jeruk nipis dan jahe selama 15 menit lalu dimasak bersama kuah pindang nya dengan api kecil sampai minyak ikan keluar, itu tuh yang bikin sedap.. Tapi di Jepang ini, saya tidak menemukan ikan patin, saya hanya bisa menemukan ikan aji alias ikan kembung, ikan maguro alias ikan tuna, ikan salmon, ikan tara, ikan sabba alias mackarel alias ikan tenggiri, ikan sanma, dan ikan iwashi, teus ada ikan lain juga mirip ikan mas, warna nya merah, tapi saya kurang tau itu nama ikan nya apa.. Ikan-ikan yang saya sebuykan ini adalah ikan-ikan yang dijual di supa ogino.. Kalau ikan tongkol, ikan tilapia alias ikan mujair atau gurame, ikan sepat, ikan asin bulu ayam, semua ikan-ikan ini bisa dijumpai di yoko thai.. Saya sih jarang makan ikan asin, kayak nya suami saya juga kurang doyan.. 


Nah, berhubung di sini banyak nyimpen stok ayam, jadilah bikin pindang ayam aja.. Ayam nya diungkep dulu, baru digoreng.. Sebetulnya makan ayam goreng begini saja juga sudah enak, anak-anak dan papa nya juga suka, apalagi kalu disajikan dengan sambal terasi, wow nikmat nya.. Tapi kali ini, kita makan jangan itu-itu terus, jadi kombinasi lain hehehehe.. Dan waktu ngungkep ayam ini nih, kaldu ayam nya keluar sekali seperti dan serasa makan soto ayam bening.. Berkali-kali saya tergoda untuk membuat soto ayam bening jika sedang mengungkep ayam, tapi alhamdulillah niat masih lurus buat bikin pindang saja.. Hehehehe.. 

Kali ini saya masak nya dengan bumbu diulek karena sudah dibelikan papa Akira ulekan baru juga, ulekan seperti yang ada di Indonesia yaitu ulekan batu yang berat nya 3kg dan diameternya 20cm.. Tau deh ni ulekan mau dibawa atau tidak, secara mampu beli nya setelah 1tahun tinggal di jepang.. Hahahahaha, lumayan lho harga ulekan di sini yaitu 2500yen.. Alhamdulillah sudah agak lebih nyaman ngulek dengan ulekan baru dibandingkan menggunakan ulekan jepang yang gagang nya kayu.. Bingung saya cara menggunakan nya sampai sekarang, padahal sudah setahun pakai.. 

Langsung aja ke pindang ayam. Porsi dibuat hanya untuk berdua dan sekali makan. Kuah nya tergantung selera yang penting, cicipi rasanya..

Bahan :

  1. Ayam goreng yang sudah diungkep

Untuk membuat ayam ungkep goreng, bahan nya adalah sebagai berikut :

  1. 2buah paha ayam tanpa tulang berat sekitar setengah kilo..
  2. 1/2 sdm ketumbar
  3. 1ruas kunyit atau 1sdt kunyit bubuk..
  4. 1ruas ibu jari lengkoas
  5. 1buah serei
  6. 2buah daun salam
  7. 2buah daun jeruk
  8. 1/2sdt garam
  9. 1siung bawang putih, haluskan..
  10. 50ml air

Cara membuat ayam ungkep:

  1. Potong-potong ayam, lalu cuci bersih..
  2. Siapkan semua bumbu diwajan lalu masukkan ayam..
  3. Nyalakan api, masak dengan api kecil.. Biasanya saya ngungkep ayam ini lebih dari 1jam.. Karena saya masak nya sampai airnya menyusut habis dan ayam nya lembut.. 
  4. Jangan khawatir bila terlihat airnya sedikit dan akan gosong.. Ayam yang diungkep dengan api kecil ini tidak akan gosong.. Nanti ayam akan mengeluarkan air kaldu yang banyak, hingga masak nya jadi agak lama.. Dan tidak akan gosong.. Jangan lupa untuk selalu membolak-balik ayam agar matang merata..
  5. Masak hingga air menyusut.. Jagain ya kalau sudah menyusut banget nanti gosong dan lengket 
  6. Jika sudah selesai, ayam siap di goreng dan dicemplungkan ke dalam kuah pindang..

    Bumbu halus pindang:

    1. 5buah cabe merah
    2. 5siung bawang merah
    3. 2siung bawang putih
    4. 1 ruas jari kunyit
    5. 1 ruas jari lengkoas
    6. 1 ruas jari jahe
    7. 1/2sdt garam 

    Bumbu lain :

    1. 1 batang serei
    2. 2lbr daun salam
    3. 2lbr daun jeruk
    4. 2buah tomat
    5. 5buah cabe rawit
    6. Kemangi
    7. 1/2sdt garam
    8. 2sdm gula
    9. 300ml air atau sesuai selera hanya saja gula dan garam menyesuaikan..

    Cara membuat :

    1. Haluskan bumbu halus 
    2. Tumis bumbu hingga harum, lalu masukkan serei, daun salam dan daun jeruk, aduk hingga harum
    3. Tambahkan air, lalu masukkan cabe, garam, gula..
    4. Tambahkan tomat iris dan dan daun kemangi.. 
    5. Tes rasa..
    6. Masukkan ayam yang sudah digoreng secukupnya.. 

    Angkat dan sajikan .. Ini ayam nya goreng nya lebih banyak dibanding kan kuah nya.. Hehehehee..


    Hasil yang saya masak ini agaka sedikit kental alias banyak bumbu halus dan kawan-kawan nya, bika ingin agak encer juga tidak apa-apa.. Yang penting garam dan guka nya menyesuaikan.. Sedap sekali dimakan berasa nasi dan daun kemangi yang harum dan tomat yang asem.. Ini resep nya saya modif sendiri ya tante, hahahaha.. Sekarang masak pake ngira-ngira dan feeling aja bumbu-bumbu nya..

    Itadakimasu, selamat makan.. 

    Terima kasih ya Allah atas rezeki yang Engkau berikan hari ini.. 


    Kofu Shi, Yamanashi Ken, Japan

    Hasil eksekusi 5Agustus 2016

      Advertisements

      2 thoughts on “#210 Pindang Ayam

      Leave a Reply

      Fill in your details below or click an icon to log in:

      WordPress.com Logo

      You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

      Twitter picture

      You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

      Facebook photo

      You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

      Google+ photo

      You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

      Connecting to %s