#195 Fried Chicken alias Ayam goreng

Maaf, kalau lagi-lagi meresep masakan daripada postingan tulisan.. Soalnya membuat resep masakan lebih cepat dibandingkan menulis cerita.. Resep masakan nya kadang-kadang diminta juga.. Ya mudah-mudahan semua bisa membantu.. Waduh, nulis cerita sehari-hari nya terpending terus nih.. Mudah-mudah selesai sebelum anak-anak libur sekolah alias punya jatah seminggu ini saja buat nulis cerita..

Ayam fried chicken alias ayam goreng ala-ala saya dibuat karena di sini mau cari makanan enak banyak, tapi yang halal agak susah.. Makanya sekarang hikin sendiri aja.. Dulu kalau jalan ke mall kalau di Indonesia apa aja bisa beli.. Nah, sekarang hidup di negeri ini, gimana mau beli makanan yang disukai.. Apa-apa perlu tanya dan lihat komposisi nya.. Trus, kalau dah lihat perlu dipertanyakan lagi hewani apa bukan.. Jiaaaah, serba ribet di sini kalau mau cari makanan halal.. Ya terpaksa saya mencari resep dan bikin sendiri..


Dulu saya sempet lho beli kfc di Jepang pas awal-awal, mac D juga pernah, ayam goreng di supermarket juga pernah, karaage di kombink juga pernah, trus dapet pertanyaan dari teman, halal atau tidak nya.. Lha, saya jadi harus mencari tahu info ini.. Kalau di jepang itu, ayam nya dipotong dengan cara islami, pake pisau tajam dan darah nya juga mengalir keluar, tapi ya tidak menyebut nama Allah.. (Ini kata suami saya) Jadi saya membiasakan diri mencari daging ayam yang bermerk halal saja..

Tips agar kriuk ayam ini lebih banyak yaitu tepung nya juga harus banyak, dan usahakan digoreng dengan deep fry.. Masak dengan api sedang.. Nanti ayam nya kering di bagian luar dan masih basah di bagian dalam nya.. Trus ukuran tepung maizena dan tepung terigu nya adalah 1:1.. Trus di sini soda kue nya 2x ya.. Yang pertama untuk membumbui ayam dan yang kedua diletakkan di tepungnya..

Akhirnya karena saya biasa beli daging ayam halal, jadi keinginan untuk membuat fried chicken jadi ada.. Ya sesekali bikin yang tepung beginian, anak-anak pasti suka.. 

Langsung aja cus ke cara pembuatan nya..

Bahan utama

  1. Saya pakai 1 ekor ayam tanpa kepala, leher dan dada nya.. Jadi hanya pakai sepasang sayap, paha atas dan paha bawah.. 

Bahan A :

  1. 1sdt bubuk bon cabe, ini versi tidak pedas.. Silahkan tambah jika ingin pedas
  2. 10siung bawang putih halus 
  3. 1sdt lada hitam
  4. 1sdt lada putih
  5. 1sdt kaldu bubuk, saya pakai royco (maaf bukan promosi, hanya tiap kaldu biasa nya tingkat keasinan nya berbeda-beda)
  6. 2sdt garam
  7. 1sdt soda kue, saya pakai cap koepoe-koepoe
  8. 1sdt kari ikan atau kari ayam (saya pakai garam masala) –> tapi suami saya tidak suka pakai ini.. Jadi bisa di skip.
  9. 1sdt cuka (saya tidak pakai karena tidak punya)

Bahan B :

  1. 1butir telur kocok

Bahan C :

  1. 8sdm penuh tepung terigu protein rendah (sendoknya menggunung ya)
  2. 8sdm penuh tepung maizena
  3. 1sdt garam
  4. 1sdt soda kue

Cara membuat :

  1. Potong ayam 1 ekor, cuci bersih lalu potong-potong..
  2. Campur ayam dengan bahan A sambil diremas-remas dengan menggunakan tangan agar bumbu meresap
  3. Kemudian tutup dengan plastik wrap, diamkan selama 30menit di kulkas.
  4. Lalu masukkan bahan B 
  5. Siapkan bahan C di wadah terpisah lalu gulingkan ayam satu persatu sambil diremas-remas agar tepung menyatu pada ayam..
  6. Goreng dengan minyak banyak dan panas, tapi dengan api sedang kecil.

Selamat mencoba


Itadakimasu, selamat makan

Terima kasih ya Allah atas rezeki yang telah Engkau berikan hari ini..

Kofu Shi, Yamanashi Ken, Japan 

Hasil Eksekusi 19Juli 2016

    Advertisements

    Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s