#177 Engkak Ketan 

Lebaran sungguh membuat orang jadi pengen bikin ini, bikin itu, karena sudah tradisi setiap keluarga saling kunjung mengunjungi jadi di rumah harus siap-siap banyak panganan alias makanan.. Lebaran tahun ini, pas di Jepang, tumben-tumben saya tuh mau masak makanan manis alias kue.. Padahal tuh ya, di Indonesia, gak pernah masak sama sekali pas lebaran (tepat nya setelah jauh dari palembang alias mulai kuliah).. Kalau di palembang dulu masih suka masak-masak bantu ayah.. Nah sejak nikah, gak pernah masak buat lebaran.. Soalnya cuman keluarga kecil, jadi suka nongkrongin makan di rumah mertua dan di rumah orang tua serta di rumah saudara.. Trus, sudah nongkrong di sana, pas pulang, ngebungkus lagi.. Kwkwkwkwkwk.. Lumayanlah buat bekal di rumah, secara pasar biasa nya tutup selama beberapa hari.. 


Tiba-tiba kali ini saya ingin dan penasaran membuat engkak ketan.. Makanan ini adalah makanan khas dari Palembang, Sumatera Selatan, kota tempat lahir saya.. Biasa nya kalau lebaran di Palembang itu disuguhkan banyak kue.. Ada 8jam, dodol agar, lapis kojo, engkak ketan, maksuba, tekwan, pempek, bolu lapis alias lapis legit, dan puding srikaya.. Semua makanan itu manis.. Tapi pas di Palembang, saya jarang bikin.. Saya cuman bisa bikin cake, kalau yang lain, saya gak bisa, bisa nya pesen jadi.. Hihihihihi.. Kue-kue kering lebaran juga selalu beli.. Kerjaan saya kalau menjelang lebaran itu yaitu masak ketupat dan cabut bulu ayam yang disembelih oleh alm ayah saya sendiri.. Habis itu beres-beres rumah, lalu capek dan tertidur..


Hahahaha, klasik banget cerita nya.. Pas sudah nikah, yang paling sering itu bikin puding srikaya dan bolu kukus.. Jarang banget bikin maksuba dan engkak ketan, soalnya gak berani bikin, karena dulu khawatir, kata alm ayah saya “kalau selapis gagal, maka lapisan berikut nya akan gagal juga”.. Trus kalau di Palembang itu, orang bikin engkak ketan, maksuba dan bolu lapis pake gendok.. Gendok itu kayak mangkok terbuat dari tanah liat.. Trus cetakan maksuba dan engkak ketan nya dimasukkan ke dalam gendok itu, trus masak dengan menggunakan kayu bakar dan bagian atas menggunakan bara api alias arang.. 


Nah sekarang jaman dah canggih, sudah ada oven, jadi masak nya pake oven aja.. Dah sekarang saya sudah pede menggunakan oven saya.. So let’s start baking..

Yuk kita eksekusi engkak ketan nya.. Saya dapet resep ini dari instagram hestyismyname.. Yang source nya beliau ambil dari ncc

Resep asli nya adalah ini (untuk ukuran loyang 22-24cm)

Bahan:

  1. 12butir telur
  2. 675gram gula pasir
  3. 675gram tepung ketan
  4. 1500ml santan glondoh (santan yang sudah dimasak dan keluar minyak nya)
  5. Mentega cair 1 1/2 sdm, lelehkan
  6. 250ml susu kental manis

Cara membuat :

  1. Campurkan gula dan telur, aduk menggunakan whisk hingga gula larut..
  2. Tambahkan santan, aduk hingga rata..
  3. Tambahkan tepung ketan, aduk hingga tidak bergerindil..
  4. Tambahkan susu dan mentega cair, aduk hingga rata..
  5. Siapkan loyang, alasi dengan kertas roti, tuang adonan sebanyak satu sendok sayur ke dalam loyang lalu oven dengan suhu 200 menggunakan api atas bawah sampai kecoklatan.. Lalu tuang lagi 1 sendok sayur ke dalam loyang, panggang lagi hingga kecoklatan.. Lakukan hingga adonan habis dan musti bersabar serta sediakan waktu luang buat mengeksekusi kue ini..

Begitulah resep asli nya.. Tapi karena saya menggunakan loyang kecil, jadi saya menggunakan 1/6 dari resep yang ada.. Lumayanlah buat keluarga kecil seperti saya ini.. Gak butuh makanan banyak-banyak, yang penting buat dan dimakan hingga gak mubazir.. Hehehehe, gak mubazir dari sisi bahan dan gak mubazir dari sisi hasil.. Tapi saya membuat nya bisa  sambilan masak opr dan lontong.. Alhamdulillah gak gosong nih kue..

Resep saya sendiri adalah ini, hanya diperkecil saja untuk ukurannya..

Bahan :

  1. Santan kara 300ml, lalu saya tambahkan air 300ml lalu saya masak sekitar 1/2-1 jam dengan api sedang.. Niat nya sih biar keluar minyak nya, eh alhasil gak keluar minyak.. Jadi ya saya matikan aja masak santan nya.. Santan nya jadi menciut hingga menjadi 250ml.. Jadi kesimpulannya saya pake santan kental 250ml..
  2. 2butir telur
  3. 110gram gula
  4. 110gram tepung ketan
  5. 1/2 sdm mentega dicairkan
  6. 75ml susu kental manis

Cara membuat :

  1. Campur telur dan gula, say aduk pake whisk hingga gula larut..
  2. Masukkan santan kental lalu masukkan tepung, aduk hingga tidak bergerindil.. 
  3. Tambahkan susu dan mentega cair.. Aduk hingga rata dan tidak bergerindil..
  4. Panaskan oven dengan suhu 180 derajat selama 10menit menggunakan api atas bawah..
  5. Lalu siapkan loyang, alasi dengan kertas roti.. 
  6. Tuang satu sendok sayur ke dalam loyang lalu oven dengan suhu 180 derajat celcius dengan api atas bawah sampai bagian atas kecoklatan.. Taruh loyang di rak bagian tengah..
  7. Lalu tuang lagi 1 sendok sayur, kemudian panggang menggunakan api atas saja 180 derajat hingga kecoklatan.. Begitu seterus nya, lakukan hingga adonan habis..
  8. Selamat mencoba..

Itadakimasu, selamat makan.. 


Terima kasih ya Allah atas rezeki yang telah Engkau berikan hari ini.. 

Kofu Shi, Yamanashi Ken, Japan..

Hasil Eksekusi 5 Juli 2016

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s