#169 Merasakan Puasa di Jepang

Saya syukuri dapat kesempatan berpuasa di Jepang pada saat musim semi.. Alhamdulillah kesempatan dan pengalaman ini adalah hal yang sangat berharga bagi saya karena bisa jadi tahun depan saya berpuasa di Indonesia bila Allah masih memberikan saya umur untuk bertemu dengan bulan penuh berkah berikut nya.. Alasan saya senang mendapatkan puasa di musim semi ini karena pada musim ini, suhu nya tidak begitu dingin seperti sebelum nya.. Dan panas matahari pun tidak begitu panas.. Jadi cuaca dan suhu nya mendukung sekali, bisa menjalankan hidup biasa saja tanpa keluhan kepanasan dan kedinginan.. Bulan Juni ini adalah bulan yang sangat menyenangkan untuk menikmati kehidupan di Jepang karena mau kemana-mana enak, tidak panas dan tidak pula dingin..

Walaupun puasa nya di sini lebih panjang dari puasa yang saya alami di Indonesia yaitu mulai puasa jam 02.30 sampai 19.00, itu itu tidak menjadi kendala saya.. Saya merasa biasa saja menghadapi lama nya waktu berpuasa.. Toh, beres-beres rumah, masak, jemput anak sekolah, main sama anak-anak, kemudian waktu berlalu, dan tiba-tiba maghrib aja alias sudah waktu nya berbuka.. Dan hari ini tidak terasa sudah menjalankan puasa yang ke 13.. 

Saya sahur bangun jam 01.00 lalu sholat kemudian masak.. Kalau lagi gak masak banyak alias cuman menghangatkan saja, saya bangun nya jam 01.20 lalu sholat isya dan tarawih bersama suami saya.. Kemudian sahur jam 02.00.. Saya sahur hanya bersama papa Akira.. Akira dan Akari tidak ikut sahur.. Akira hanya ikut sahur hanya sekali, lalu saya ajarkan dia berpuasa sampai dengan makan siang.. Hari-hari berikut nya tiap malam, saya ajak dia berniat puasa esok hari, dia sangat ingin sekali berpuasa dan ingin dibangunkan jam 02.00 pas sahur.. Tapi setiap saya coba bangunkan, dia tidak terbangun alias masih tidur nyenyak.. Ya gak papalah masih belum umur 7tahun ini, prinsip saya mengajarkan anak yaitu tidak memaksakan anak untuk menuruti apa yang saya minta, tapi saya berusaha untuk mencontohkan dahulu.. Setelah sahur, dilanjutkan dengan sholat subuh, kemudian mencuci piring.. Jam 03.00 kalau ngantuk ya langsung tidur.. Kalau tidak mengantuk, kadang saya menulis, atau menyetrika.. Saya akan tidur, kalau saya benar-benar mengantuk.. Alhamdulillah saya bisa menikmati istirahat yang cukup.. Kapan pun saya mau istirahat, selalu ada waktu nya..

Kalau siang, saya tidak begitu lapar juga.. Matahari juga tidak begitu panas, jadi haus dahaga tidak terasa sama sekali.. Walaupun waktu siang nya panjang, tapi tidak menjadi masalah bagi saya.. Oh iyah, matahari sudah terbit jam 04.05.. Jam segitu sudah mulai terang. Rutinitas harian saya isi dengan menyiram tanaman, mencuci, menyetrika, menyiapkan makanan  dan barang anak-anak yang mau dibawa kesekolah, dan menyiapkan sarapan anak.. Kadang-kadang juga menulis di blog ini dan membaca resep masakan (ini diisi kalau bener-bener waktu kosong) Kwkwkwkwkw.. Walaupun di sini puasa nya lama sekitar 16,5 jam, semua berlalu begitu cepat.. Tiba-tiba sudah sore dan harus menjemput anak.. Saya kalau mau masak buat buka, biasa nya saya membuat nya sebelum anak-anak pulang sekolah.. Kalau anak-anak sudah pulang ke rumah, sudah tidak ada waktu lagi buat saya masak.. Soalnya, waktu sudah buat anak saya (beresin perlengkpan sekolah, nyuci baju dan kaos kaki sekolah, nyuapin makan kalau dari sekolah masih lapar, main bareng, nonton tv bareng, tidur bareng dan mandiin anak)..

Habis itu tak terasa, sudah jam 19.00 alias maghrib tiba.. Lalu lanjut deh buka puasa, makan sedikit, tapi kok kenyang banget ya.. Kadang-kadang kenyang nya sampai sahur.. Tapi saya tetep makan sahur walaupun masih kenyang, soalnya sahur itu sunnh apalagi makan nya deket-deket waktu imsak.. Kadang pernah juga sampe gak tidur, karena anak-anak tidur nya sampe jam 10.00 malam.. Dan saya kadang merasa tanggung untuk bangun lagi jam 01.00 pagi.. Apalagi kalau belum masak.. Jadi ya gak usah tidur aja.. Selama ini belum pernah bablas alias ketiduran dan tidak sahur..

Nah berhubung ini nulis nya, nyambung-nyambung antar hari, sekarang sudah memasuki puasa ke 18, pada hari ke 18 puasa ini tepat nya tanggal 23Juni 2016, saya dan temen aaya mengadakan buka puasa di rumah saya.. Kebetulan temen saya ini mau pulang ke Indonesia, jadi dia mau menghabiskan stok makanan nya di kosan nya.. Tapi ngadain buka puasa nya di rumah saya, karena rumah saya besar buat ngumpul-ngumpul.. Pada saat itu yang datang adalah 2 orang mahasiswa dari Indonesia, 8 orang mahasiswa dari malaysia, 1 orang mahasiswa dari pakistan, dan 1 orang dari bangladesh.. Semua yang datang adalah perempuan.. Acara nya hanya makan-makan saja dan sholat maghrib sambil ngobrol-ngobrol, kadang pake bahasa Indonesia, kadang pake bahasa Inggris.. Habis itu lelah, dan perlu memperbaiki wastafel dan keran pemanas air.. Kwkwkwkwkwk..

Begitu aja saja cerita puasa yang sederhana dan biasa ini.. Selamat menjalankan ibadah puasa, semoga kita selalu bersinggu-sungguh menjalankan nya

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s