#150 Berkebun di Jepang

Sejak anak-anak memasuki sekolah pada bulan April 2016, saya dan papa Akira berniat untuk berkebun.. Yah, untuk mengisi waktu saya selama anak-anak sekolah.. Tapi ternyata, walau anak-anak sekolah, kerjaan di rumah itu tetep banyak dan gak ada habis nya.. Kalau dipikir-pikir, kayak nya kalau anak sekolah akan ada banyak waktu, jadi bisa baca, bisa nulis, belajar food photography atau jalan-jalan alias japan explore.. Tapi semua diluar dugaan.. Beres-beres mainan anak tiap hari juga cukup menyita waktu.. Sepulang sekolah, anak-anak main dengan mainan nya, tidur siang, dan saya memasak, mencuci baju sekolah dan pakaian lain setiap hari, menyetrika, waduh, ternyata rutinitas nya menjadi begini.. Belanja pun kalau saya mau yang fresh, saya perlu keluar ke supermarket terdekat dengan bersepeda.. Dan itu pun kalau belanja plus perjalanan pulang pergi nya kadang habis waktu 1jam.. Saya melihat-lihat tempat belanja tanpa anak pun bisa menyita waktu lama.. Karena selama ini, kalau belanja bareng anak-anak serasa buru-buru, gak sempet lihat detail bumbu ini itu, gak sempet lihat komposisi yang terkadung di dalam makanan nya, dan gak sempet lihat label halal nya.. Nah, sejak anak sekolah, barulh saya bisa berbelanja dengan tenang.. Belanja fresh, ingin masak apa hari ini atau esok.. Jadi itu cukup menyita waktu bagi saya.. Sekarang aja saya jadi nambah jarang menulis, bukan sering menulis karena banyak waktu.. Anak-anak sepulang sekolah juga ingin bermain bersama saya.. Jadi saya mengatur waktu kosong saya sebaik mungkin..

Lho, panjang lebar cerita diatas cuman nyeritain waktu kosong, belum ke inti cerita ya itu berkebun.. Di sini saya hanya berkebun atau menanam sedikit tanaman.. Saya hanya menanam tanaman yang kira-kira saya perlukan saja.. Misalnya saya mencoba menanam seledri dan daun bawang.. Saya sengaja sekali menanam tanaman ini karena saya kadang-kadang butuh, tapi butuh nya tidak banyak.. Setiap kali saya ke supermarket, ingin membeli seledri dan daun bawang, daun bawang dan seledri yang dijual pasti dalam jumlah besar dan harga nya jadi relatif mahal juga.. Saya hanya pake sedikit dan tidk setiap hari.. Namun, berkali-kali saya beli daun seledri ini, dan berkali-kali juga menyisa sehingga seledri nya membusuk alias tidak awet.. Dan saya pun masih belum tahu tips dan trik menyimpan daun seledri yang benar.. Maka dari itu, solusi yang tepat buat saya yaitu menanam daun seledri.. 


Pas saya belanja di tempat tanaman ini, saya agak bingung mencari dun seledri nya, karena ada dua jenis.. Jadi dua-dua nya saya beli saja.. Hihihihihi.. Yang satu jenis italian seledri.. 

Sejak sebulan setelah membeli benih seledri yang kecil, akhirny selesri nya bisa numbuh sebanyak ini.. 


Lumayan kan, berguna sekali untuk membuat sop atau bakso atau martabak kentang, martabak tahu.. Bau makanan kan jadi harum, gak perlu banyak-banyak seperti yang dijual di supermarket, kecuali kalau saya mau jualan, kwkwkwkwkwk..

Selain seledri saya juga membeli benih tomat.. Saya membeli benih dua buah tomat, yaitu tomat biasa dan tomat kecil (kalau bahasa palembangnya cung kediro).. Tomat ini berguna juga bagi saya, kalau beli di supermarket, tomat biasa ini harga nya cukup mahal, isi nya 3.. Saya kadang-kadang bingung, yang dijual dalam jumlah banyak, trus kalau saya beli, mau buat apa lagi berikut nya.. Kalau gak cepet-cepet dimasak atau diolah nanti malah busuk dan terbuang lagi deh.. Maka nya akhirnya saya berinisiatif buat menanam saja.. Sewaktu panen, baru mikir mau dimasak apa.. Hehehehe.. Jus tomat bisa, sambel bisa, dicampur dengan mie atau bihun rebus juga bisa (dibikin mie kuah ala jawa), bikin saos bolognase juga bisa.. Panen nya juga gak begitu banyak, semua nya dalam kecukupan.. 


Tomat besar ini bisa dipake juga kalau kita mau bikin burger atau kebab.. Atau taruh di nasi goreng juga gak papa, enak-enak-enak atau kalau mau bikin sambal tomat kecap juga boleh, jadi yomat nya bisa diiris tipis-tipis atau bentuk dadau kecil..

Nah kalau tomat kecil ini biasa nya saya pake buat nyambel, bikin soto atau tongseng.. Atau kalau lagi hobi foto-memfoto makanan, si mini tomato ini bisa dipakai sebagai garnis atau hiasan.. Bagi saya tomat dijadikan apa saja enak.. Makan begitu aja pun sudah seger.. Waktu lagi kecil almarhum ayah saya membuatkan jus tomat dengan cara dimasukkan ke dalam cangkir, lalu dihancurkan dengan sendok, kemudian tambahkan gula, sudah begitu saja sudah oishii desu.. Cerita nya jadi ngalor ngidur.. Hahahaha, gak papa ya, itu artinya saya mencerita tidak hanya dari sisi berkebun nya, tapi dari sisi pemanfaatan nya juga kenapa saya ingin menanam tanaman itu.. 

Selain itu juga, saya menanam daun bawang.. Tapi berhubung daun bawang nya gak terlihat seger, pas saya cabut ternyata ada bawang merah mini di akar nya.. Alhamdulillah sekali bawang nya bisa dipake buat nyambel.. 


Setelah itu saya gak punya lagi tanaman bawang merah.. Tapi kali ini saya memiliki tanaman bawang bombay.. Benih bawang bombay ini saya dapat dari tetangga saya.. Mereka menanam bawang bombay dengan cara digantung.. Tidak ditaruh didalam tanah atau di pot..

Selain itu, saya juga berusaha menananm cabe, soalnya beli cabe di sini juga harus banyak, minimal 500gram dan perlu di simpen dalam freezer biar awet dan gak mubazir.. Saya mah makan cabe kalau lagi kepengen saja, butuh nya juga cuman dikit, maka nya saya menanam cabe 

Ini saya beli nya cabe jepang kayak nya.. Cabe nya kayak cabe rawit tapi agak besar.. Ini umur nya sudah 2bulan dari mulai benih saja.. Jadi belum terlihat sekali hasil akhir nya.. 

Selain itu saya juga mencoba menanam daun serei, karena saya teringat daun serei itu berguna sekali buat masak-memasak.. Kalau butuh sedikit dan harus beli online agak repot, karena belanja online itu, murah ketika kita membeli banyak, dan menjadi mahal ketika kita membeli sedikit.. Mudah-mudahan serei nya juga bisa tumbuh dan berguna.. Masak pake serei itu bikin masakan jadi harum sekali dan sedep.. 

Benih daun serei ini sengaja saya minta dari mbak dapur putri.. Dulu mbak putri ini menawarkan saya untuk menanam cabe, kangkung dan kacang panjang, kata mbak putri “lumayan buat ngobatin kangen, hehehehe..” Di sini alias di supermarket di sini saya gak ketemu yang namanya sayur kangkung, kalau bayam masih ada.. Kacang panjang juga tidak ada.. Jadi mbak putri kasih saya benih nya.. Mudah-mudahan tumbuh deh..

Sebenarnya ada yang sudah mulai tumbuh, tapi saya kurang begitu tau ini yang tanaman yang tumbuh adalah kangkung atau kacang panjang.. Mari kita lihat sama-sama.. 

Mudah-mudah tanaman saya tumbuh semua deh.. 

Ingin nya saya pengen menanam pisang, daun salam, daun jeruk purut, karena itu yang membuat masakan dan makan menjadi lebih sedap.. Dan butuh nya juga gak banyak.. Tapi setelah saya tanya-tanya, tanaman pisang tidak bisa tumbuh di kofu, mungkin kelembaban nya yang berbeda, pisang hanya bisa tumbuh di okinawa, kata temen papa Akira..

“Jadi agak susah cari daun pisang”

Tapi itu pemikiran saya sebelum ketemu toko yang menjual daun pisang.. Sekarang semua menjadi mudah dijangkau, gak perlu menanam daun jeruk atau serei atau bawang merah karena saya sudah ketemu tempat menjual bahan makanan tersebut.. Dan membeli nya pun tidak harus banyak.. Alhamdulillah.. Karena selama ini saya berusaha menanan bawang merah, karena di supermrket dekat sini tidak menjual bawang merah, kebanyakan bawang bombay.. Kalau saya butuh bawang merah, saya harus belanja online dan harus dan jumlah besar juga ➡️ ini cerita lama, sekarang sudah tidak lagi.. 

Tapi semangat menanam tetep ya.. Cari tanaman yang mudah ditanam, butuh nya gak banyak dan panen nya cepet.. Hehehehe..

Selain itu juga kadang-kadang pengen menanam kentang dan wortel serte bawang putih karena suka cepet tumbuh akar nya.. Pas saya coba menanam ketiga nya di tanah eh, malah gak tumbuh.. Kalau ditaruh / disimpan doang malah berakar.. Kapan-kapan saya akan mencoba menanam lagi kalau saya sudah melihat bawang putih, kentng dan wortel berakar..

Selamat menanam..

Advertisements

3 thoughts on “#150 Berkebun di Jepang

      1. Kalau tomat dan seledri itu mbak harus disiram dengan banyak air di pagi hari.. Trus kalau ada daun nya yang jelek, segera digunting.. Dan akan segera dapat cabang pengganti yang baru..

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s