#139 Bukan Menjadi Nyonya

Memasak, gagal.. Padahal sebelumnya di Indonesia sudah sering masak, nyampe sini kok kagok ya?? Biasa pake wajan cekung, di sini pake nya wajan datar seperti frying pan.. Padahal di sini sudah ada pengalaman masak sekitar 8bulan full untuk menjadi ibu rumah tangga yang bisa memasak.. Mungkin nih tangan bukan buat masak kali ya, ngulen dan ngadon tepung2an aja gak kuat dan gak bisa berlama-lama alias pegel.. Sudah belajar juga berbulan-bulan di dapur masih juga gagal memasak. Padahal saya ini pas lagi kecil (masih SD) sudah suka disuruh ngulek cabe, masak opor (ini masak opor nya sampe tumpah ke lantai pas menjelang lebaran, Hehehehe), masak brengkes tempoyak, masak pindang patin, masak telur dadar, masak sambal tumis, bikin cuko pempek, masak tumis kangkung, bayam, sup ayam, masak mie, bikin kopi dan terakhir masak nasi serta ngerebus air buat ayah saya ngopi.. Pokok nya hampir bisa semua, apalagi masak mie instan dan ikan sardines, bisa banget.. 🙂 Huehehehe.. Berhenti masak memasak setelah tiba di Jakarta, kuliah di stis, ngekos dan tinggal sendiri di sini, membuat saya jadi gak memasak lagi karena gak ada dapur, walaupun ada kompor cuman lebih praktis beli di warung statistik atau di mpok mina gitu, udah sama nasi dan lauk nya, tinggal makan, gak pake ribet dan gak pake masak banyak buat nasi dan lauk, serta gak perlu beli dan nyimpen banyak bahan makanan.. (Dasar gak mau repot!!!, ya iyalah secara anak kuliahan, yang dipikirin pelajaran atau kuliah aja, makanan tidak usah dipikirkan, mikirnya cuman pas di warung makan aja, mikirin menu apa yg akan dimakan sekarang, haahahahahaha).. Nah, dr sini kayaknya saya dah lupa semua tentang masak memasak. Sejak selesai kuliah lalu lanjut bekerja.. Pas kerja ini, saya hanya hobi masak kue-kue. Klo masak menu harian, saya hanya masak buat sarapan dan buat anak2 saja.. Buat anak2 juga, saya pilihkan makanan praktis yang langsung tinggal goreng, biasa nya anak-anak sukanya yang tepung-tepungan.. Klo buat sarapan saya membawa bekal dari rumah dengan masakan saya sendiri, kalau makan siang, saya membeli di kantor, dan kalau malam suka membeli makanan jadi atau tante nya anak-anak yang masak.. Klo hari libur biasanya saya dan keluarga makan di luar.. Jadi kesempatan masak bagi saya pada saat saya bekerja hanya sedikit.. Maka nya pas tinggal di jepang, semua masakan mau dicoba, tp hasil nya kadang gagal terus dan gagal terus, sampai saat ini saya menunggu kapan sukses nya.. Hehehehe.. Terutama dalam hal membuat cemilan dan baking membaking, saya sangat senang klo bisa baking dan mendekor kue, soalnya kelihatan menarik bila dilihat.. Namun saya dah mencoba berkali-kali, alhasil sampai saat ini, belum bisa..

Tapi ada hikmah lain dibalik kegagalan ini, yaitu saya harus tau teknik menggoreng, penggunaan alat masak yg baik dan benar, yang mana alat masak buat mengukus, menumis, menggoreng, merebus, semua nya tergantung jenis alat masak nya.. Ada wok pan, ada frying pan, ada steamer, panci merebus, presto, oven, microwave, toaster.. Semua alat itu sebaiknya digunakan sesuai dengan fungsi masing-masing agar alat masak nya juga menjadi awet..

Hikmah lain yang bisa saya petik dari kegagalan saya ini adalah saya menjadi tertntang untuk terus mencoba belajar sebaik mungkin.. Belajar memiliki target, belajar mengatur waktu memasak agar tidak terburu-buru, dan belajar mengenal bumbu.. #tapi semua nya ini masih jauh nya, soalnya baru 9bulan belajar masak nya.. #Nyonya-nyonya..

Aih, aih beralih lagi dengan masakan.. Masakan saya itu ternyata lebih baik bila tidak pakai takaran alias ngira-ngira.. Nyoba-nyoba masak pertama kali itu pasti lebih baik, lalu saya lupa kadang takaran nya yang pertama itu seberapa banyak dan bumbu yang dipake merk apa, ternyata berpengaruh banget.. Pas masak lagi berikutnya malah berubah rasa, padahal sudah menyiapkan takaran.. Hadeuh, bingung nih yang makan, soalnya jadi korban masakan yang gak karuan.. Trus entah kenapa gitu, saat ini klo masak-memasak, saya itu agak riueh klo mau mengaduk atau ngulenin atau mengadon atau apalah yang pake tangan langsung gitu, rasanya kok gak bisa, gak rela tangan nya kotor, gak rela tangan nya repot.. Entah nih tangan kok gak sebaik tangan nya bu sisca soewitomo atau bu fatmah bahalwan atau ibu-ibu lain yang jago masak dan telaten dengan tangan-tangan mungil mereka yang bisa membentuk dan membuat aneka masakan, kadang juga dengan kreasi mereka yg super unik dan lucu-lucu seperti diana cahya dengan kue character pao nya.. Aih, kok tangan saya ini gak bakat di situ ya.. Padahal saya inget, dulu pas di palembang, waktu saya masih kecil, makan itu pake tangan, dan itu termasuk sunnah. Sekarang makan pake tangan pun saya agak risih sedikit.. Aaaaaghhhhrrr.. Kenapa bisa berubah begini yaxxx?? Saya juga gak tau, apalagi anda yang baca, gak tau juga lah..

Mungkin duduk manis dan kumpul-kumpul sambil ngopi-ngopi dengan celoteh yang lucu-lucu adalah baik buat saya.. Kwkwkwkwkwkwk.. Jadi si tangan ini gak repot.. Trus shoping dan makan sambil membaca buku fashion di food court mall-mall yang mahal itu.. #mimpi kali ya, nyonya-nyonya..

Tapi kalau suka ngumpul-ngumpul trus arisan bareng gimana ya, habis itu atur jadwal muter ngumpul di tempat siapa secara bergilir.. Ini nih, kalau udah kebagian tempat gak bisa menjadi nyonya, kan harus menyiapkan bahan makanan dan tempat.. Kan jadi repot buat atur-atur makanan dan membereskan rumah.. Eits, tapi jangan khawatir, jaman sekarang sudah banyak yg buka usaha catering, jadi tinggal catering sajalah, sekalian sama tempat makan dan piring-piring nya.. Kwkwkwkwkw, duh itu mah nyonya banget.. 

Pernah juga dulu, si nyonya ini, ingin nya bisa nyetir mobil, sudah kursus mobil, ambil 2x paket di tempat yang berbeda, masih belum bisa juga.. Ditambah lagi kursus nyetir nya bukan ambil paket, tapi ambil intensif (waktu saya yang atur sendiri) alhasil belum bisa juga.. Nambah lagi belajar dengan temen papa akira selama 3bulan, tetep belum bisa lagi.. Ya mungkin hanya duduk manis di samping papa nya sajalah trus kalau ngantuk tidur.. Mungkin itulah nasib baik saya.. Hahahahaha.. #nyonya nyonya..

Selain itu, ada cerita lain, yaitu belajar bahasa jepang. Entah mengapa, saya baru saja belajar bahasa jepang selama 3bulan, tapi nyampe sini, belum bisa juga pakai bahasa jepang.. Di rumah kami komunikasi menggunakan bahasa Indonesia, papa juga agak sungkan untuk mengajarkan dan menghidupkan bahasa jepang di rumah.. Jadi saya perlu belajar senidiri.. Saya agak kurang komunikasi juga dengan tetangga karena saya tinggal di ujung jalan, trus kalau dengan temen-temen orang indonesia di kampus nya, kami juga kurang komunikasi soalnya mungkin mereka yang pada sibuk sendiri-sendiri.. Jadi kalau bahasa menjadi kendala di sini maka saya menjadi tidak bisa bekerja di Jepang, soalnya orang jepang pada patuh-patuh dan giat bekerja dan cekatan alais kerja cepat.. Nah, kalau saya lambat nangkap atau salah dalam memahami apa yang diminta, bisa-bisa saya dipecat.. Jadi selama ini, saya masih di rumah saja.. Gak papalah pasti ada hikmah dibalik ini semua.. Setidak nya menjaga rumah bersih, belajar masak, antar jemput anak, standby di rumah bila ada info dari sekolah.. #lagi-lagi nyonya-nyonya..

Gak tau lah, apa yang terbaik buat kehidupan kita saat ini.. Yang jelas, jalanin saja hidup ini apa ada nya, mengikuti arus dengan tetap berpegang teguh dengan prinsip, dan sekarang harus punya target.. Kalau bisa target nya harus tercapai.. Belajarlah dari sekarang, belajar terus dari cerita kegagalan di atas, atur waktu dan jangan diatur waktu.. Kalau mau menjadi nyonya, jadilah nyonya yang terbaik, bukan menjadi nyonya yang hanya duduk manis dan leyeh-leyeh.. Jadilah nyonya yang bersemangat, pemberi semangat dan multi talenta..

#tulisan ini hanya untuk memotivasi saya agar saya bersemangat dan semua bidang ilmu dalam kehidupan.. Tak ingin rasa nya duduk manis, kalau bisa memiliki semua bakat, walau hanya sedikit-sedikit.. Tantangan terbesar saya saat ini adalah membuat masakan saya agar disukai anak-anak.. Bagaimana kelanjutan nya? Kita tunggu hasil nya nanti, sampai kapan semua berakhir dengan kesuksesan nya.. Mudah-mudahan ya..

Tetap semangat!!! Stay in Japan, Yamanashi, Kofu..

Advertisements

2 thoughts on “#139 Bukan Menjadi Nyonya

  1. Semangat mun….mumun pasti bisa…. Alah bisa karna biasa…. Jadi full mom emang enak kita yang mengatur waktu, tpi klo sdh jadi ibu pekerja juga kadang waktu yg ngatur kita, hehhehe…. Seneng deh baca tulisan mumun, sehat2 ya dsna… Peluk cium dr kami di borneo buat kk akira dan akar serta tnt mumun…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s