#138 Dingin Berakhir di Awal April

*Tulisan ini dibuat di bulan April 2016, dan baru sempet dipublish bulan mei 2016.. Late post karena belum sempet-sempet diedit.. 

Brrr, sampai sekarang pun saya masih merasa dingin.. Musim dingin di jepang berakhir sampai dengan awal April.. Sampai tanggal 3 April 2016 ini pun saya masih merasa kedinginan.. Kapan dingin ini segera berlalu padahal kalau di kalender jepang, musim semi sudah masuk pas di bulan februari tanggal 13, tapi kenyataan nya kok masih dingin ya.. Haduh, dulu pas di Indonesia, suhu 25 aja dan kondisi hujan, saya sudah kedinginan, disini suhu nya masih 18.. Saya sangat berharap sekali dingin ini segera berlalu, biar bisa bebas keluar ruangan, mondar mandir dengan suhu yang sama dan rata di setiap ruangan.. Ternyata, lambat laun, dingin ini segera berlalu.. Saya masih mencoba beradaptasi dan menyesuaikan agar bisa menghadapi suhu yang tidak dingin lagi.. Mulai menggunakan baju yang selapis saja, mulai tidak menggunakan kaos kaki, tapi sekarang kalau mau cuci piring, tetep pake sarung cuci piring, karena air nya masih dingin sekali.. Kalau saya mencuci piring, tidak menggunakan sarung cuci tangan, tangan saya bisa luka dan terbelah sendiri, lama kelamaan menjadi pedih.. 

Waktu awal tahun 2016, saya sampe tanya sama suami saya, kapan kira-kira musim dingin ini berlalu? Jawab suami saya, “kayaknya bulan februari”.. Saking gak tahan nya saya dengan cuaca yang dingin, dan baju dingin saya cuman sedikit juga, jadi saya sangat mengharapkan dingin ekstrim ini berlalu.. Saya tunggu-tunggulah bulan februari, eh februari sampai ujung tanggal, ternyata dingin masih menyelimuti.. Kadang telapak tangan yang berasa dingin sekali, kadang telapak kaki, jadi heater, kotatsu dan ac kadang-kadang masih di nyalakan, walaupun siang dan malam.. Kotatsu di nyalakan bila kaki saya kedinginan sekali.. Jadi sambil nonton tv dan makan, kaki kita masukkan ke dalam kolong meja yang berselimut itu dengan penghangat di dalam nya.. Kalau saya mau menjemur pakaian, saya masih duduk di dekat heater, karena pungggung saya terasa dingin, jadi klo deket heater, semua badan saya jadi hangat, dan proses mau menjemur pakaian atau melipat pakaian pun menjadi lancar.. Hehehehehe..

Ternyata pada kenyataannya musim dingin itu mulai berangsur berkurang di awal April.. Tanggal 3 April 2016 ini pun saya masih kedinginan, walaupun suhu nya sudah tidak 0 dan dibawah nya, hanya 14 derajat saja kalau di siang hari.. Kalau anak-anak, kadang saya tanya, “dingin apa tidak??” Jawab mereka, “tidak”.. Saya sangat heran sekali, daya tahan tubuh anak-anak lebih kuat dibandingkan saya.. Apa karena saya sudah tua ya?? Hahahahaha, baru saja berkepala tiga, badan sudah tidak bisa menyesuaikan.. Padahal dulu pas kepala 2, menyusuri gunung melewati sungai, gua serta pantai, biasa dan bisa saja tuh mendaki dengan suhu dingin.. Sekarang, jalan ke stasiun dengan suhu dingin, sudah ngos-ngosan.. Sekarang baju-baju dingin sudah mulai diungsiin.. Kita simpen dulu, nanti menjelang akhir oktober dibuka lagi.. Tapi tidak menutup kemungkinan pas bulan April ini, suhu nya masih tidak stabil.. Kadang panas dan kadang dingin tetep datang, jadi saya sempet sakit karena perubahan cuaca ini.. Jadi heater di rumah menjadi sangat berguna sekali karena kalau masih kedinginan, ya tinggal dinyalakan saja heater nya.. Waktu saya sakit dan merasa meriang, saya tidur di samping heater, agar badan saya selalu hangat.. Dan mudah-mudahan kita selalu diberi nikmat kesehatan.. Amin..Okeh, mudah-mudahan dingin nya benar-benar segera berlalu, jadi bisa bersemangat dengan aktivitas nya.. Semangat!!!! 😄

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s