#130 Demam

Setelah sehari saya menulis tentang kegembiraan saya akan datangnya musim semi (haru), eh malam nya saya malah sakit kepala, pusing, batuk dan pilek.. Tidak disangka sakit bisa datang kapan saja dan ke siapa saja, padahal minggu ini saya sudah punya rencana akan begini dan begitu.. Hehehehehe, tapi Allah punya rencana lain.. Mungkin tak semua yang saya tulis itu tentang kebahagian, kali ini saya tulis tentang sakit demam saya.. Alhamdulillah sakit nya hanya sehari, tapi benar-benar tepar..

Hari jumat tanggal 15 April 2016, awal nya Akira yang sakit.. Setelah pulang dari sekolah, jalan kaki panas-panas (sekitar jam setengah 4 sore sih, tidak begitu panas juga ya), kami mampir ke toko obat (kusuri) membeli minuman, es krim dan coklat serta cemilan lain.. Sesampai di rumah, anak-anak langsung saya suruh mandi lalu mereka makan es krim dan Akari melanjutkan sisa bekal makanan yang dibawa ke sekolah.. Klo Akira bekal makan yang dibawakan selalu habis, jadi Akira, selain makan es krim, dia minum minuman teh susu dan coklat.. Kemudian anak-anak tidak tidur sore.. Biasa nya sebelum masuk sekolah, anak-anak makan nya lumayan banyak (pake waktu sekitar 1jam) dan istirahat yang cukup .. Sekarang karena sudah sekolah, jadi makan pagi sedikit, karena bawaan masih ngantuk dan kurang semangat.. Trus bekal bento nya juga sedikit karena tempat nya kecil serta waktu makan di sekolah nya juga hanya setengah jam.. Pulang sekolah jam 14.45, waktu penjemputan dari jam 14.45 sampai dengan jam 16.00 jadi orang tua nya bebas mau menjemput jam berapa, yang penting setelah jam 14.45.

Nah, karena tidak istirahat siang atau sore, akhir nya Akira pilek, kemudian, malam tidur tidak nyenyak karena hidung nya mampet.. Hari sabtu, ternyata masih pilek dan mampet lagi. Malam minggu nya saya kasih 2buah irisan bawang merah besar yang saya letakkan di sudut ruangan tidur, agar anak-anak bisa tidur nyenyak dan hidung tidak mampet..  

Saya mendengar dan memperhatikan seperti nya bawang merah ini ampuh untuk mengatasi mampet pada hidung.. Besok pagi nya alias hari minggu, Akira dan Akari masih terkena pilek dan batuk.. Lalu saya buatkan lagi irisan bawang merah dan saya letakkan di sudut ruangan keluarga dengan kondisi ruangan tertutup.. Hidung anak-anak tidak mampet, tapi batuk nya masih.. Lalu saya tidak pakai bawang merah lagi, karena bau nya yang sangat menyengat, eh pilek nya datang lagi menyerang anak-anak.. Jadi kesimpulan nya pake bawang merah, bisa menghilangkan mampet pada hidung pada saat bawang merah nya berada di ruangan saja.. Jika tidak disediakan bawang merah, maka pilek nya bisa datang lagi..

Hari senin Akira dan Akari datang ke sekolah.. Pas jam istirahat siang, papa Akira ditelepon dari pihak sekolah bahwa Akira demam.. Jadi Akira dijemput dan dibawa pulang, Akari masih bersekolah seperti biasa.. Kemudian, Akira langsung dibawa ke dokter bersama papa nya.. 

Malam senin, lagi-lagi saya insomnia, karena insomnia, akhir nya saya isi waktu malam saya dengan menulis cerita musim semi.. Jam 06.00 baru saya ngantuk berat, tapi saya harus bangun, karena saya perlu masak buat sarapan dan bekal anak-anak.. Lalu saya berusaha bangun jam 06.30, kemudian memasak, menyiapkan sarapan pagi, bekal anak dan suami, mencuci pakaian dan menjemur.. Kemudian saya pergi ke kampus mengikuti kursus bahasa jepang..

Sepulang dari kursus, papa Akira memberitahu saya kalau beliau akan menjemput Akira karena Akira demam.. Sesampai di rumah, Akira dibawa ke dokter.. Pada saat itu, saya benar-benar ngantuk dan ingin istirahat.. Tapi saya menunggu kabar dari papa, siapa yang akan menjemput Akari.. Jadi saya menahan rasa kantuk saya.. Akhir nya sepulang dari dokter, papa langsung sekalian menjemput Akari di sekolah..

Setelah itu, Akira minum obat, lalu saya ajak anak-anak istirahat sebentar (karena waktu sudah menunjukkan jam 17.00).. Saya sendiri jadi tidak bisa tidur, karena masih ada kerjaan lain yang menunggu, mengangkat jemuran, melipat pakaian, dan memasak makanan malam.. Nah pada saat kondisi tubuh saya yang lemah ini, akhirnya virus pilek menyerang saya, tiba-tiba kepala saya pusing, tenggorokan terasa tebal dan pilek..

Jam 21.30 saya berusaha untuk tidur lebih dahulu dibandingkan yang lain, karena saya ingin istirahat.. Malam nya malah saya tidak bisa tidur, tenggorokan terasa gatal, pilek tak henti-henti nya mengalir di hidung saya.. Istirahat saya semakin terganggu.. Akhirnya saya ke dapur, mengiris bawang merah kembali dan minum satu sendok jeruk nipis dan kecap.. Kemudian saya berusaha tidur kembali, tapi tetap saja batuk pilek melanda sampai pagi..

Keesokan pagi nya saya bangun, saya hanya masak nasi saja, lalu istirahat.. Papa akhirnya yang menyiapakan makan pagi dan bekal Akari.. Akira pada saat itu tidak bersekolah karena harus istirahat di rumah agar segera pulih.. Kemudian karena masih batuk pilek, saya merasa saya perlu menjemur tubuh saya pada terik matahari.. Saya duduk di depan rumah dengan posisi menghadap sinar matahari.. Setelah berjemur, saya makin tambah tepar, saya pun jadi kedinginan (mungkin karena hembusan angin yang masih dingin), pintu geser ruang keluarga langsung saya tutup, kemudian saya nyalakan heater dan kotatsu.. Kaki dan badan saya terasa dingin sekali.. Padahal sehari sebelum nya saya bersyukur karena kehangatan telah tiba..Lalu saya berbaring di dekat heater dan kaki saya masukkan ke kotatsu.. Akira pada saat itu masih aktif bermain lego plusplus di rumah.. Dia terlihat tidak lemas, hanya batuk dan pilek saja.. Seharian saya tepar, dan saya bilang ke papa agar segera pulang menyiapkan makan siang Akira dan menjemput Akari serta mengurus anak-anak sampai malam.. Karena pada saat itu, saya benar-benar pusing berat.. Lalu saya pindah ke ruang kerja papa, kemudian tidur diatas tempat tidur ini dengan 2 lapisan selimut tebal..

Tempat tidur nya mirip yang ada di rumah sakit karena sandaran kepala nya bisa ditegakkan.. Jadi leher saya merasa nyaman dan batuk serta pilek nya pun tidak begitu menggangu.. Karena merasa kedinginan, jadi saya tidak bisa tidur di futton, dan saya butuh sandaran kepala yang agak lebih tinggi agar leher saya tidak sakit..

Setelah papa pulang, saya dibuat ochazuke oleh papa nya, lalu saya meminta dibuatkan teh hijau hangat..  

Kemudian saya dianjurkan minum obat ini oleh papa Akira..

  
Obat ini adalah obat untuk menghilangkan pusing dan demam.. Ini adalah obat warung yang bisa dibeli di toko obat (kusuri).. Satu kotak isi nya 24 harga nya sekitar 400yen lebih.. Ada juga yang isi 48 harga nya 600yen lebih.. Minum nya langsung 2tablet setelah makan, 3x sehari..

  
 Ochazuke, adalah makanan yang terdiri dari nasi lalu ditaburkan dengan bubuk ochazuke.. Bubuk ochazuke ini terdiri dari ocha (teh hijau), dashi, dan yang saya beli ini ada ikan salmon kering nya.. Buat nya pun sangat gampang.. Jadi tinggal taruh nasi di mangkuk, lalu tambahkan taburan ochazuke nya lalu beri air hangat..

Dan ini adalah taburan ochazuke nya yang bisa dibeli supermarket.. 

 Lalu saya istirahat dan menyerahkan semua urusan rumah pada papa.. Istirahat full sampai malam, sampai ketemu lagi di makan malam.. Makan malam kali ini saya dibuatkan sup tahu telur dan tetep saja request minum saya adalah teh hijau hangat agar saya berkeringat dan segar.. Sup tahu telur ini buat nya sangat mudah..  

 Yuk kita melihat resep simple nya:

Bahan A :

  1. 1butir telur, kocok lepas
  2. Seperempat tahu lembut potong dadu

Bahan B :

  1. Air 4x200ml
  2. Shoyu 1sdt
  3. Garam 1sdt
  4. Jahe sedikit
  5. Kaldu ayam 3sdt
  6. Lada sedikit

Bahan C :

  1. 3sdt katakuriko
  2. 3sdt air

Bahan D :

  1. 1sdt Minyak wijen

Cara membuat :

  1. Campur semua bahan B masak sampai mendidih.. Matikan api
  2. Campur bahan C, lalu masukkan ke dalam campuran B yang sudah dimasak tadi, aduk rata, jika terlihat agak kental, nyalakan api kecil 
  3. Masukkan telur sambil diaduk memutar, masukkan tahu yang sudah dipotong..
  4. Terakhir tambahkan bahan D.. Aduk-aduk dan jangan lupa dicicip.. Bila dirasa kurang gurih, asin dan lain-lain, bisa ditambah sesuai selera..

Kemudian saya kembali istirahat dan minum obat.. Keesokan pagi nya, saya kembali dengan segar dan bisa beraktivitas seperti biasa.. Alhamdulillah..

Semoga kita selalu diberi nikmat sehat dimana pun kita berada.. Jangan lupa selalu istirahat yang cukup, cuci tangan setelah sampai di rumah, dan banyak-banyak minum air.. Ganbatte ne..

Terima kasih ya Allah atas nikmat sehat yang Engkau berikan kepada kami.. 

Kofu, Yamanashi, Jepang, 19 April 2016

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s