#107 Perjalanan Kami dari Bandara Haneda ke Rumah..

Dulu pas nyampe di bandara haneda, kita ngantri, kita termasuk pengunjung yg akan menetap dan kerja di jepang, atau hanya sekedar liburan atau menjadi mahasiswa.. Pada saat itu, saya, akira dan akari juga ikut mengantri.. Banyak turis asing yg berlibur ke jepang.. Pas sdh deket bagian saya, eh saya salah masuk antrian, hahahaha.. Karena saya hanya ngikutin org yg di depan saya, saya lihat ada loket kosong lalu saya pergi ke loket tersebut.. Ternyata loket yg saya datangi hanya untuk pengunjung yg tinggal sementara alias hanya untuk liburan.. Lalu saya ditunjukkan ke loket yg urusan nya untuk menetap sedang hingga lama.. Ternyata untuk menetap selama 2 tahun di jepang, dikategorikan sebagai menetap sedang dan lama.. Berhubung bahasa inggris saya masih terbatas, jadi komunikasi saya dengan pihak loket nya hanya melalui contoh.. Misalnya dia minta coe, dengan menunjukkan contoh.. Kemudian, dia menyuruh scan muka saya untuk membuat kartu sebagai penduduk imigrasi.. Nah, klo anak2 saya muka nya tidak discan.. Cukup lama urusan di loket itu, bisa menghabiskan waktu sktr 20menit.. Trus pas sdh keluar ngurus itu.. Ternyata saya sdh ditunggu oleh pihak pramugari pesawat yg mengurusi barang bagasi.. Semua tas saya sdh ditaruh di trolley oleh pramugrari pesawat.. Hahahahahaha.. Jadi saya gak nunggu bagasi keluar lagi.. Selepas dr itu, pas mau keluar bandara, kita berurusan dengan bagian beacukai.. Pihak bea cukai menanyakan apa isi barang kita.. Nah waktu di pesawat kan kita diberikan kertas ttg apa yg kita bawa ke jepang, kertas itu diisi sesuai dengan apa yg kita bawa ke jepang.. Nah, kertas itu ada 2 sisi, satu sisi diberikan pada saat di pesawat dan sisi lain akan diberikan pas mau keluar dr bandara, ya ditempat bea cukai itu.. Nah setelah melewati pintu keluar bea cukai ini, kita akhir nya bisa ketemu papa akira.. Nah pas ketemu papa, kita ke tempat jasa pengiriman barang. Barang2 yg kita bawa kita kirim lewat jasa pengiriman ke rumah, jadi kita gak bawa barang berat2 selama perjalanan. Yg ditinggalkan hnya satu koper dan tas.. Dari bandara haneda, kita naik bis, harga bis nya untuk anak2 620 yen dan org dewasa 1230yen menuju stasiun shinjuku, satu org dapat 1 tiket.. Tiket nya itu dipegang terus sampai kita tiba di shinjuku, baru tiket bis nya kita berikan..  

Ada halte bis nya buat nunggu bis sesuai tujuan, tampak dr kejauhan dr tempat saya menunggu bis, saya melihat monorail. Di bandara haneda, transportasi yg dapat anda gunakan bisa kereta, bis, atau monorail.. Bis nya sdh ada jadwal nya.. Saya menunggu bis nya sktr 15menit.. Bis nya itu kayak bis antar kota.. Trus pas bis nya datang, saya sengaja duduk didepan sebelah kiri bersama akira.. Akari dan papa nya duduk di belakang sopir.. Pada awalnya akira duduk dilorong dan saya duduk dipinggir jendela.. Eh, gak tau nya saya ditegur oleh pak supir, sebaiknya anak nya di pinggir jendela dan saya yg di dekat lorong.. Ya sdh.. Begitu cerita nya..  

Lalu saya meng wa kakak saya, memberitahu klo saya sdh sampai jepang.. Kemudian kakak saya telp saya melalui video call.. Hahahaha, karena berisik nya telponan, saya akhirnya ditegur lagi oleh pak sopir bahwa tidak boleh telp.. Lalu saya diberitahu suami saya, beliau menunjukkan ada gambar dilarang menggunakan handphone di dalam bis.. Hohohohoho, segera saya matikan hape nya.. Sepanjang perjalanan bandara haneda itu bagus banget, bersih, banyak jembatan, jalanan nya masih sepi, tidak macet, trus jembatan layang nya banyak.. Trus ada sungai yg masih jernih sekali, warna nya biru.. Keluar dr bandara haneda, kami melewati terowongan yg panjang sekali..  

 Kemudian saya melihat orang2 pada tertib dalam berlalu lintas.. Banyak pengendara sepeda, mereka memiliki jalur sendiri yaitu di trotoar.. Pejalan kaki juga banyak, mereka mengenakan payung dan topi.. Jalan mereka juga cepet2.. Kecuali nenek2, mereka terlihat tua, akan tetapi mereka masih kuat berjalan, jalan nya pelan sih, ada juga yg berjalan dengan bantuan stroller.. Sugoi memang org jepang di sini, semangat nya tinggi sekali, walaupun sdh tua tetap terlihat bersemangat.. Genki desu ne!! 

Trus bis kami berakhir di shinjuku, kemudian kami membeli tiket kereta menuju stasiun kofu 

Stasiun shinjuku ini besar sekali, semua org jalan seperti terburu2.. Pada saat itu adalah hari senin jam 09.00, ternyata jam nya org masuk kerja.. Di stasiun shinjuku, saya sendiri bingung, stasiun nya besar, arah nya juga banyak, saya jadi buntut aja dibelakang papa akira.. Stasiun nya 2 tingkat, duh saya yg bawa koper kecil kemana-mana jadi ribet, karena ikutan papa nya juga yg jalan nya cepet.. Huh, ngos2an dan perlu penyesuaian juga nih.. Dr stasiun shinjuku ke stasiun kofu, kita naik kereta azusha, mirip dengan kereta mainan akira..

 

 Kami hanya membeli 2 tiket kereta untuk org dewasa, akira dan akari hanya ngebuntut aja tidak menggunakan tiket.. Jadwal kereta nya jam 09.30 dan tiba di stasiun kofu jam 11.15.. Perjalanan nya lumayan ya 2jam.. Kereta azusha ini bukan kereta cepat, ini kereta biasa seperti kereta commuter line yg ada di Indonesia.. Di tiket nya juga tertera tempat duduk nya.. Tempat duduk nya ini ada yg lurus kayak commuter line dan ada juga yg saling berhadap-hadapan kayak kereta antar kota, dan ada juga yg menghadap satu arah lurus kedepan kayak pesawat, trus ada meja nya jika kita mau meletakkan makanan, meja makan kayak di pesawat itu lho (dibalik sandaran kursi).. Tp selama perjalanan di kereta ini, saya hanya menyempatkan tidur, soalnya saya ngantuk banget.. 
Nyampe di stasiun kofu sekitar jam 11.15.. Kemudian kami menunggu bis menuju rumah sktr 10menit.. Bis nya berangkat sesuai jadwal, ada tempat menunggu bis di sana dan bis nya juga ada tulisannya ya jurusan ke mana.. Jangan sampai salah naik.. Oh iyah di kofu ini ada 2 tempat nunggu bisa, sebelah utara dan selatan.. Nah kita menunggu yg arah utara.. Pas bis nya dtg, kita masuk dr pintu tengah bis, lalu mengambil kertas (tiket) pas di dekat pintu lalu duduk.. Baru duduk sebentar, eh tiba2 dah nyampe aja di yamsnashi daigakuin (universitas yamanashi) hehehehe.. Jangan lupa kita keluar lewat pintu depan bis, lalu taruh uang receh 100yen ke dalam mesin yg ada di dekat supir.. Klo gak ada uang receh, ya masukkan uang seadanya, nanti mesin nya akan menghitung kembaliannya.. Di mesin nya tertera berapa jumlah uang yg kita masukkan.. Sampe ditempat pemberhentian bis di yamanashi, tinggal jalan kaki deh ke rumah.. Oh iyah, jangan berdiri dulu di dalam bis bila bis brlum benar2 berhenti.. Dan pencet bel yg ada di sekitar trmpat duduk bila kita sdh mau tiba di tempat tujuan pemberhentian kita.. 

Tiba di rumah, mulai deh anak menikmati rumah doraemon nya.. Masuk rumah kita gunakan suripa alias slipa.. Klo di jepang itu, habis masuk rumah ketemu genkan.. Lalu dr grnkan sepatu dicopot, kemudian kita gunakan suripa.. 

 Itu saja sedikit cerits perjalanan saya dr bandara haneda ke rumah saya..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s