#105 Awal Ketakutan Tinggal di Jepang

 Saya tiba di jepang tgl 27 juli 2015.. Pertama kali di rumah ini, saya agak takut.. Soalnya rumah nya lumayan besar, 2 lantai.. Ketika saya sampai di sini, cuaca di sini panas sekali, saya merasa hawa nya tidak enak untuk tinggal di sini.. Awalnya anak2 merasa senang karena seru dengan pintu geser nya.. Trus lemari nya juga seru karena pintu geser nya juga.. Trus karena 2 lantai, anak2 juga suka jadi bisa naik turun tangga.. Hal ini semua tidak membuat saya menikmati semua keadaan ini.. Saya sangat tidak betah tinggal di sini, karena hawa nya yg panas itu.. Jadi saya agak sedikit takut.. Apalagi suhu nya berbeda antar ruangan, membuat saya bertanya-tanya kenapa bisa seperti ini?? Saya agak sedikit aneh klo suhu antar ruangan berbeda..

Pertama kali tinggal di sini, anak2 suka dengan pintu geser nya.. Trus anak2 suka membuka menutup pintu nya.. Kemudian anak2 main sembunyi-sembunyi.. Sembunyi nya dibalik gorden.. Ya gak papa sih klo siang, lah klo malam giman amau main sembunyi?? Ditambah lagi, lampu2 di sini terlihat redup karena lampunya dibingkai kayak gini 

 jadi kan kesan nya redup2 gini, gak terang benderang ke semua tempat.. Dan klo malam, gak semua ruangan lampunya dinyalain, hanya ruang keluarga dan ruang menuju dapur aja.. Dapur pun klo mau dinyalain lampu nya klo pas lagi masak aja.. Duh,  klo redup2 gitu kan kesan nya jadi banyak bayangan dan imajinasi yg negatif,. Duh serem.. Apalagi klo sudah pernah nonton2 film hantu nya jepng yg juon itu.. Yang tiba2 dibuka pintu lemari nya  pas itu muncul rambut panjang dr atas.. Bbbbrrrr, bikin merinding deh klo malam mau ambil selimut dan kasur di lemari pintu geser.. (Ini lagi imajinasi jeleeeeek banget), jadi klo malam ruang tidur dan rung keluarga saya nyalakan lampu nya dua-dua nya.. 

Trus klo malam juga, alhamdulillah saya agak jagang mondar mandir melewati koridor, menuju dapur tidak melewati koridor kecuali klo ada yg gedor2 pintu malam2, nah mau buka pintu nya itu yg bikin takut.. Pernah ada tamu yg datang (saya gak ngerti tuh org mau ngapain, soalnya pada saat itu saya gak ngerti bahasa jepang), trus saya nyalakan aja semua lampu dan saya pastikan bener2 ada orang mengetuk pintu apa tidak, biar aja dia mengetuk pintu berkali-kali sampai saya pastiin itu bener2 suara org mau berkunjung ke rumah saya.. Nah, pas menuju pintu itu, saya gak mai noleh ke kiri alias ke koridor, khawatir ada yg berdiri di sana.. Hahahahahaha.. 

Trus yang paling sering nih ya, bau kemenyan, bunyi kelenteng, dn bunyi tuk-tuk-tuk karena nih rumah dekat kuburan. Ada suara burung gagak lagi.. Disini banyak banget burung gagak beterbangan..

 Tuh kelihatan kan kuburannya.. Ini difoto dr lantai 2 rumah kami.. Klo di lantai 2 rumah kami gak ada yg nempati, jadi kosongan aja gitu.. Saya itu paling sering denger, kayak ada orang buka pintu, naik turun tangga, trus kayak ada orang buka jendela, buka lemari geser di kamar lantai 2.. Trus angin kenceng juga suka ikut nakut-nakutin.. Walaupun sore, kadang suara2 gitu juga bikin takut.. Maklum belum terbiasa denger yg begitu-begituan.. Sampe pernah saya bilang sama papa nya, “coba cek diatas ada apa, coba cek jendela nya, kayak ada org yg masuk, dilihat apa lemari nya terbuka”.. Saya cuman bilang doang ke papa nya, tp saya sendiri gak berani naik ke atas, apalagi malam2.. Lampu tangga dan lampu atas tidak dinyalakan.. Saya suka serem sendiri, klo tiba2 saya lihat eh, lampu tangga nyala.. Siapa yg nyalain?? Tanya anak2, ternyata anak2 yg main lampu atas.. Arrghh, kadang bikin kaget aja..

Hal lain yg bikin takut adalah printer yg suka bunyi dan bergerak sendiri.. 

 
Nih printer ikut bikin nyebelin pas pertama-tama di jepang, karena suka nyala sendiri dan bunyi sendiri.. Jadi bertanya-tanya siapa yg sdg ngeprint, tp kok kertas nya gak keluar-keluar cuman bunyi printer bergerak saja.. Pas nanya sama papa akira ternyata printer ini disetting papa nya buat membersihkan sendiri setiap 2x seminggu jam 11 siang.. Hahhh, bikin kaget aja.. Klo sore atau siang juga suka denger mesin lain yg bergerak, suka saya cari2 juga mesin apa yg bergerak itu, eh ternyata suara pintu tetangga yg otomatis nutup sendiri..

Hal lain juga yg sering terdengar, malam2 klo saya masak di dapur suka ada yg kayak jalan sendiri menuju dapur, kirain anak saya, pas saya cek, anak saya masih tertidur pulas.. Duh suara apa siapa yg sedang berjalan td.. Alhamdulillah semua segera berlalu.. Ditambah lagi dulu, pas malam2 sedang makan bareng anak2 dan papa belum pulang, tiba2 rumah bergerak sendiri.. Saya antara merasa sadar dan gak sadar, lalu saya tanya temen papa nya apakah itu gempa?? Ternyata, bener itu gempa.. Hahahaahaha, semua nya ngagetin aja..

Ya begitulah cerita awal ketakutan di jepang,. Lambat laun semua ternyata butuh penyesuaian, harus kuat iman, berpikir positif.. Bunyi2 di lantai atas selama ini adalah gerakan dr tetangga.. Sebelah rumah saya adalah kos2an 2 tingkat, tetangga saya suka naik turun tangga, membuka pintu dan jendela.. 3bulan baru bisa menyesuaikan dan memahami semua hal diatas.. 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s