#102 14 Februari 2016 yg Bahagia..

14 Februari 2016 yg bahagia, ini bukan berarti saya merayakan hr valentine lho,. Setelah jadi ibu2 kayak gini, saya tuh sebenernya lupa sama valentine-an.. 14 Februari 2016 ini jayuh pada hati minggu.. Pas hari sabtu tepat nya tanggal 13, saya itu mau coba bikin roti panggang ala sangjin ko.. Sangjin ko ini adalah orang indonesia katanya pakar roti yg tinggal di korea.. Roti yang dibuat ini adalah roti tanpa harus menguleni.. Nah, saya kan malas tuh ngulen pake tangan, pegel gitu, jadi saya cari2 resep sangjin ko ini.. Banyak orang yg sudah pake resep sangjin ko ini.. Search aja di google, pasti ketemu resep roti no knead bread ala sangjin ko.. Nah, karena saya penasaran jadi saya mau nyoba bikin dengan alat seadanya.. Orang2 biasa nguken pake mixer, karena saya gak punya alat nya jadi saya sengaja pake resep ini yang ngaduknya cuman pake sendok kayu..
Saya itu emang agak pantang menyerah membuat apa2 dengan alat seadanya.. Gak punya mixer, kukusan, apalagi oven, just try with simple tools, finally it’s unsuccessful.. Huehehehehehe..

Saya eksekusi tuh buat roti, semua langkah dan bahan dalam resep no knead bread saya ikuti.. Cuman adalah hal yg menggelikan bagi saya sendiri: 

  1. Pas saya mau bikin adonan ini, suhu nya tidak dalam keadaan suhu ruang.. Nah pada saat itu heater tidak nyala, papa lagi ada di rumah (karena hari sabtu), dan ruangan pada saat itu sedang tidak membutuhkan kehangatan.. Trus pada saat proofing ini, saya nyoba nyalakan heater, eh malah heater nya gak kenal kompromi, api nya gak mau nyala.. Hahahaha.. 3x kali profing adonan tidak mengembang 2x lipat..
  2. Saya masih belum pandai dalam membentuk roti, jadi masih agak hancur lebur padahal dah lihat you tube cara membentuk aneka roti..
  3. Nah, karena gak punya oven, jadi maksa masak pake frying pan yg ditutup.. Walaupun roti sudah dipoles dengan kuning telur, tetep aja tidak berbuah hasil yg sempurna, atas nya gak kuning mengkilap bo’.. Aduk mbak yu, penampakan roti nya jadi jelek sekale.. Walaupun sdh saya hias2 cantik sebelum dipanggang.. Tetep hasil nya jelek.. Kwkwkwkwk..
  4. Alhasil, hr minggu tgl 14 Februari 2016 setelah dimakan, anak2 gak begitu suka.. Roti nya juga agak keras, jadi saya semua deh yg makan.. 

Trus saya bilang sama papa, roti gagal ini kemungkinan karena saya tidak menguleni roti dan karena tidak dioven.. Maka nya jadi jelek.. Hehehehehe.. Saya tuh sebenernya pengen banget bikin roti, soalnya di jepang ini roti nya enak, tp pada meragukan semua, ada shortening, emulsifier, margarin, butter yg perlu ditanyakan sumber nya dr hewan apa tumbuhan.. Klo saya kurang begitu ngerti, jadi ngikut aja apa yg boleh dan gak boleh kata orang.. Ya begitulah, jadi cerita nya perlu bikin kue dan roti sendiri..

Alhasil, siangnya diajak papa ke toko listrik buat lihat oven dan food prosessor.. Hehehehe, seneng banget gak sih.. Di toko itu, saya cuman lihat barang dan harga nya aja, tp kami gak membeli.. Gak papala,  Trus malam nya papa searching di amazone oven, food prossesor, mixer, hand blender, timbangan, dan cetakan.. Pada malam itu, papa berdiskusi sama saya, saya butuh nya yg seperti apa.. Saya bilang saja klo saya butuh buat yg ngancurin ikan, daging, ngulen roti, ngalusin bumbu, dan bikin telur mengembang atau putih pucat serta saya butuh yg bisa bikin krim.. Akhirnya dicarikan alat dengan kriteria diatas dan dipesenin deh.. Wow banget rasa nya bagi saya karena papa mensupport saya dalam hal baking membaking dan memasak.. Alhamdulillah.. 

Akhirnya oven, food prosesor lengkap dengan hand blender dan mixer, timbangan dan cetakan loaf pan dibeli oleh papa.. Arigatou gozaimasu papa yunarso anang, ureshi desu yo (saya senang sekali).

Tgl 15 Februari 2016, food prosessor dan cetakan loaf pan tiba di rumah sktr jam 17.00, malam nya papa yg buka dan menyusun barang nya, lalu papa menjelaskan kepada saya cara penggunaaan nya.. Food prosessor nya merk tescom lengkap dengan mixer, hand blender, dan buat adon roti..  

 
Yang ini mixer buat bikin cake, sdh pernah saya coba.. Namun mixer ini maksimal emakaiannya hanya 3 menit.. Habis itu disuruh istirahat 30menit.. Edisi pertama saya eksekusi cake, bikin spongecake metode pisah kuning dan putih telur.. Ngocok kuning telur sampe pucat nya sdh berhasil, namun ngocok putih telur sampe kaku nya gak berhasil, karena mixer nya gak kuat untuk dipakai berlama2 ria.. Hehehehe, akhir nya bikin cake nya ganti cara masak.. 1 cake pake 2 resep.. Cake nya enak, tp masih agak bantet dikit.. Saya akan belajar terus agar sukses bikin macam2 kue dan cake.. Sudah pernah juga saya pake buat butter cream pas bikin sus tgl 19 Februari 2016 (berhasil)..

  
Hand blender nya ini, edisi perdana dipakai buat bikin potato krouket, menghaluskan kentang, super duper berhasil bikin potato krouket sesuai yg diinginkan.. Tambah seneng deh.. Klo ini pemakaian maksimal 2menit..

  
Klo yg ini belum dicoba.. Mau dicoba buat menghaluskan bumbu.. Nanti saya baca dan pelajari lagi buku nya..

  
Nah klo ini buat menguleni roti.. Tunggu cerita2 roti nya.. Karena belum dieksekusi juga.. Hehehehe.. Yang ini katanya pemakaian maksimal 1menit..

  
Timbangannya yg dibelikan papa, edisi perdana dipake buat bikin cake, nimbang gula, terigu.. Saya merasa berguna sekali timbangan tanita ini..

  
My lovely oven berdampingan dengan microwave.. Seneng deh punya oven baru merk twinbird.. Bisa masak pizza, roti, manggang ayam, ikan, makoroni, dan lain nya.. Mudah2n kesampean jadi koki handal keluarga.. Klo gagal, jangan putus asa, coba lagi dan lagi.. Sampe hari ini nyoba bikin sus, sus tingkat atas gosong duluan dibandingkan yg tingkat bawah, pake api atas bawah langsung dengan suhu 180 dan lama masak 30menit, pas baru jalan 10 menit, kulit sus dah gosong, akhirnya suhu diturunkan jadi 150 derajat.. Tp gak papa lah nama nya juga belajar..

Loyang nya leaf loaf ukuran 91mm, 222mm, 62mm.. Kecil ya, ya cukup buat kami makan kue sekali lewat aja bsk2 makanan nya ganti lagi.. Ini bahan nya dr teflon.. 

 Selamat memasak ya nyonya mitna, belajar terus belajar terus sampe pinter bikin kue, cake, roti dan kreasi lainnya.. 

Karena hobbi memasak, bikin kita jd pengen ngumpulin peralatan masak, entahlah karena pengen nyoba ini itu.. Entah kapan akan menyusul loyang dan cetaksn kue yg lain nya serta spuilt wuilton yg saya impikan.. Sampe semua jenis wajan dan ukuran pun saya jadi pengen.. Klo hobi jd memang gitu ya, semua yg disukai pengen dibeli.. Kayak dulu hobi saya di tupperware, akhir nya hampir setiap edisi activity tupperware saya miliki.. Hehehehe..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s