#026 Kehidupan di jepang episode 1

Ini adalah sepenggalan cerita tentang kehidupan jepang yang saya anggap berbeda dengan di indonesia.. Mungkin di beberpa tempat di indonesia sudah ada, tapi belum saya temui mungkin.. Atau sudah ada tapi masih sedikit dan jarang banget.. Karena perbedaan inilah saya merasa ingin menceritakan semua hal ini, karena bagi saya hal seperti ini adalah baru, dan baik apabila kita bisa memberikan contoh yang baik.. Sebagian yg saya lihat ini adalah yang ada di lingkungan dekat rumah kami khusus nya di kota kofu, perfektur yamanashi..

Kami jalan2 ke universitas papa nya, di sana ada tempat payung nya lho khusus.. Posisi nya ada di luar ruangan, di depan pintu masuk tiap gedung.. Yakin deh gak bakal ada yg nyuri.. Tiap orang bisa naruh payung nya di sini, jadi payung nya gak perlu ditenteng-tenteng terus ke mana pun kita pergi.. Asal inget, pas pulang kita ambil lagi.. Klo gak dibawa nanti kita pulang atau mau berangkat dr rumah kehujanan..

Payung
payung

Nah, klo tempat parkir sepeda ini ada banyak, mungkin tiap fakultas ada 1 tempat parkir sepeda.. Bayangin hampir rata2 mahasiswa nya pake sepeda saking semangat hidup nya..

parkir sepeda
parkir sepeda
Saya kaget, banyak banget tong sampah di depan gedung koperasi ini..Yg lebar warna coklat itu adalah meja makan dan kursi nya..

Yang warna coklat pas disamping pintu itu adalah bak sampah.. Lalu yg warna orange putih dan kuning putih juga bak sampah.. Klo saya perhatikan, dimana ada tempat makan, pasti ada tempat pembuangan sampah nya.. Tempat pembuangan sampah nya bermacam-macam.. Ada tempat pembuangan sampah kaleng kayak coca cola, tempat sampah botol kayak pocati sweet, tempat sampah botol kaca kayak botol you c, tempat sampah wadah makanan, tempat sampah yg mudah terbakar..

depan koperasi kampus

Ini juga ada di mana-mana.. Ini adalah tempat pembuangan sampah.. Keteraturan pembuangan sampah berdasarkan jenis sampah nya.. Silahkan masukkan sampah anda sesuai dengan tempat yg tersedia..

tempat sampah

Ini rumah tetngga kami.. Ini di foto jam stgh 7 malam tgl 29juli 2015.. Masih sore ya dan masih terang.. Oh iyah, rumah orang2 di jepang bagus2 lho.. Bahan bangunan nya saya suka banget.. Trus jarang banget saya melihat anak2 nya main disekitaran rumah.. Kayak nya mereka main di dalam rumah aja..

rumah org jepang
rumah jepang

Nah ini adalah kos2an nya.. Saya belum pernah masuk dan lihat kosan nya..

kos2an
kos-kosan

Lampu lalu lintas ini sebetul nya juga ada dan berlaku di indonesia, salah satu nya di jalan juanda.. Dimana bila orang ingin menyebrang, maka orang akan memencet bel lalu boleh menyebrang bila lampu pejalan kaki berwarna hijau.. Dan semua sabar menunggu baik pengendara mobil maupun penyebrang jalan.. Semua sesuai aturannya..

lampu lalu lintas

Nah, disediakan tempat untuk orang bersepeda dan pejalan kaki. Bersepeda nya di trotoar..

pengendara sepeda
  Oh iyah, itu ada pengendara sepeda motor.. Sepeda motor di jepang jarang sekali untuk 2 orang, apalagi bertiga atau berempat membawa anak2.. Kebanyakan org jepang membawa kendaraan berupa mobil bila lebih dr satu org.. Dan jarang juga sih org menggunakan motor, kebanyakan pengendara sepeda.. Dan mereka juga mengendarai nya tidak ngebut..Seperti inilah penampakan motor di jepang.. Kebanyakan orang memakai motor seperti ini.. Tapi jarang sekali yg menggunkan motor, paling banyak pengendara mobil dan sepeda.. 

motor jepang
 Klo di dalam mobil, aturan duduk buat anak2 dibawah umur 6 tahun yaitu di posisi belakang.. Dan anak2 harus menggunakan kursi pengaman tambahan.. Kayak punya kakak akira dan adek akari ini.. Sulit juga membujuk akari untuk duduk di kursi belakang, karena kebiasaan anak saya ini waktu di bojong suka duduk didepan nemenin papa nya yg nyetir..  
aturan duduk anak2 di dalam mobil
 
Ini nama nya jidouhanbaiki dalam bahasa inggris vending machine.. Di indonesia sih sdh ada tapi saya cuman pernah lihat di bandara saja.. Klo di jepang, lemari minuman kayak begini banyak banget dan berhamburan.. Di pinggir jalan, stasiun, swalayan, depan tempat kursus, oh iyah di terowongan yg gak ditemukan, hehehehe.. Di lemari ini kita bisa memasukkan uang koin dan uang kertas.. Uang koin yg bisa dimasukkan yaitu 10, 50, 100, dan 500.. Uang kertas nya bisa 1000.. Masukkan uang nya dahulu, sesuai dengan harga minuman yg kita inginkan lalu pencet tombol yg berada dibawah minuman botol nya.. Nah nanti akan keluar botol minuman nya di bawah.. Bika uang kita lebih, maka kembalian nya akan keluar juga di tempat keluar nya koin.. Oh iyah, uang koin di jepang ada 1, 5, 10, 50, 100, dan 500..
jidouhanbaiki

Klo di jepang selalu disediakan tempat parkir khusus untuk orang yang sakit atau org disabled.. Dan tempat parkir khusus ini selalu berada di dekat pintu masuk.. 
parkir disable

Ini adalah tempat naruh troli belanja di parkiran.. Bila sdh selesai membawa belanjaan nya menggunakan troli, maka troli nya dikembali kan ke tempatnya.. Kita tidak boleh menaruh troli di sembarang tempat parkir mobil.. Emang org jepang itu rajin2.. Habis naruh barang belanjaan di mobil, troli nya tidak ditinggalkan begitu saja di sembarang tempat.. Begitulah di food court tempat makan.. Bila kita selesai makan, piring kotor makanan kita dan semua sampah makanan kita, kita beresin sendiri dan kita bawa ke tempat kotor dan sampah bekas makan kita buang sendiri ke tempat sampah.. Jadi meja makan foodcourt nya bisa langsung dipakai org lain tanpa menunggu cleaning servise yg membereskan.. (Sayang foto kejadian di tempt foodcourt ini gak ada)..
tempat menaruh troli

Kali ini bicara tentang versi belanja.. Kami belanja di supermarket jepang menggunakan troli seperti ini.. Ini troli buat anak2.. Sebetulnya ada macam2 troli belanja nya.. Disini juga menjual bermacam-macam sayur, roti dan bahan makanan lainnya (seperti supermarket biasa di indonesia) Nah, klo kita mau belanja, supermarketnya tidak menyediakan kantong belanja atau kantong plastik.. Jadi kita perlu membawa kantong plastik atau kantong belanja sendiri.. Bila kita kelupaan membawa kantong belanja, maka kita perlu membeli kantong plastik nya seharga 5yen (go en, dalam bahasa jepang) untuk 1 kantong plastik.. Kasir hanya menghitung jumlah belanjaan kita dan memindahkan nya ke keranjang lain.. Lalu kita menyusun sendiri barang belanjaan kita di meja yang tersedia.. Lalu, klo kita membawa troli ke tempat parkir, troli nya juga tidak ditaruh disembarang tempat, ada tempat khusus untuk meletakkan troli nya kembali..
troli belanja

Nah klo ini ada toilet yg sering saya temui klo saya pergi2.. Ini adalah salah satu penampakan toilet di salah satu mall di jepang.. Toilet nya selalu ada tempat duduk buat anak2 diatas 1tahun, bagi pengunjung yg membawa anak kecil.. Oh iyah, buat c*bok nya ada tombol nya yg tertempel di dinding sebelah kanan, baik buat bab maupun buat buang air kecil.. Jangan salah dan jangan bingung ya.. Dan ada tombol juga buat mematikan keran air yg keluar.. Ada tisue buat membersihkan tempat duduk closet nya dan ada gel pembersih nya juga..
toilet perempuan

Di indonesia juga spt itu.. Nah tapi di sini gak ada tombol buat ngeflush nya.. Jadi jgn bingung ya.. Nanti dia secara otomatis akan ngeflush atau membersihkan sendiri, tp pastikan sebelum anda keluar dr toilet, closetnya bersih dulu ya, yakinkan klo closetnya sdh ngeflush secara otomatis jadi tidak ada kotoran yg kita tingggalkan.. Macem2 sih closet nya.. Pernah kejadian saya kebingungan waktu saya pake toilet di kantor walikota yamanashi, karena belum terbiasa dengan toilet yg canggih dan belum bisa baca huruf jepang, jadi saya salah pencet tombol, mau nya sih ngeflush wc, eh gak tau nya pencet tombol yg salah yaitu kepencet tombol help 😅😅😅.. (Di dalam closet ada tombol help).. Akhirnya dtglah petugas atau security ke dalam toilet cewek, trus ngomong sesuatu.. Dari dalam wc, saya bingung, kok ada cowok yg masuk ke dalam toilet wanita, trus saya diem aja, sambil trus mencari tau bagaimana cara menyiram dan membersihkan nih closet.. Akhirnya ketemu juga.. Ternyata buat ngeflus tuh wc pake sensor tangan yg ada di dinding sebelah kanan.. Hahahahay.. Tiba2 pas saya keluar dari toilet wanita, si security tetap menunggu sambil ngomong sesuatu, karena saya gak ngerti dia ngomong apa, saya hanya bisa jawab “sumimasen”.. Oh iyah, kata “sumimasen” dan “arigato” adalah kata2 yg paling sering saya denger kalo org jepang sedang ngobrol2.. Orang jepang memang rendah hati banget..

Tempat pembuangan sampah.. Pembuangan sampah di jepang ada jadwal nya.. Klo ditempat kami jadwalnya 2x seminggu yaitu hari selasa dan hari jumat dan dibatasi sampai jam 09.00.. Sampah2 rumah tangga ini dibungkus dengan kantong warna kuning seperti ini.. Tiap rumah tangga membuang dan menaruhnya di dalam jaring ini.. Nanti ada mibil pengngkut sampah yg mengambil nya.. Jarak antara tempat sampah adalah sktr 100m.. Sampah botol dan kaleng serta botol kaca tidak dibuang di sini.. Jika ingin membuang sampah botol kaca, botol plastik dan kaleng, anda perlu membuangnya di tempat yg disediakan seperti gambar sebelumnya.. Oh iyah, di jepang tiap rumah tangga membuang sampah nya sendiri-sendiri, tidak ada petugas sampah yg mengambil sampah ke rumah2.. Dan di depan rumah org jepang juga gak ada bak sampah.. Di depan rumah cuman ada kotak surat.. 

tempat pembuangan sampah
 

Sekitar jam 05.40 pagi td (4Oktober 2015) saya jalan2 ke stasiun.. Ternyata di sekitar stasiun banyak orang yg bersih2 di lingkungan stasiun.. Sampe lantai2 nya pun di bersihkan, disikatin lho lantai jalanan nya.. Wah saya kaget banget, bener2 pake sikat lantai gitu.. Yang kerja ada yang tua dan ada juga yang muda, laki2 dan perempuan..
Bersih2 pagi di stasiun.. Ini mereka lagi sapu2 dan sikat2 lantai, yang disela2 lantai, antar keramik nya itu disikati.. Masya Allah.. Nah klo gambar yg dibawah nya itu, ada petugas yg membersihkan tempat sampah.. 

bersih2 stasiun
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s